Wednesday, January 18, 2012

BAYI MASUK NERAKAA


BAYI MASUK NERAKA
Q: Dear Min2, kemarin adikku cerita, katanya guru agama di sekolahnya pernah bilang kalo bayi yang meninggal dan belum dibaptis bakalan nggak masuk surga. Emangnya bener gitu ya? Bukannya Yesus itu cinta anak-anak? (beatrice)

A: Wah, setahu saya sih itu gak ada tertulis di Alkitab. Yang tertulis tuh “Siapa yang percaya dan dibaptis akan diselamatkan (Markus 16.16). Dengan kata lain harus percaya dulu, kemudian dibaptis baru diselamatkan. Baptisan saja tidak membuat seseorang diselamatkan, karena untuk diselamatkan seseorang juga harus percaya pada penebusan Tuhan. Dan gak bisa diwakilkan pada orang lain, misalnya karena orangtuanya percaya Yesus maka anaknya juga dianggap percaya Yesus jadi bisa diselamatkan. Percaya atau nggak pada Yesus adalah urusan pribadi seseorang dengan Tuhan en gak bisa diwakilin ke orang lain. Jadi, gak ada hubungannya kalo bayi dibaptis atau nggak berarti masuk surga atau neraka karena baptisan saja tanpa percaya gak ada gunanya.

Masalahnya, bayi kan belom bisa mikir jadi mereka juga gak bisa percaya sama Yesus. Terus gimana dong? Kalo nggak percaya kan berarti mereka gak bisa masuk surga dong, kalo meninggal masuk neraka? Kasian amat! Masa Tuhan kayak gitu ? Gak adil dong kalo mereka harus masuk neraka. Kalo mereka belum bisa percaya, ya udah baptisnya aja boleh kan?

Sebelum saya jawab pertanyaan itu, saya minta kamu beli kue dan ambil pisau di dapur. Potong kue tadi jadi 2 bagian sama besar seadil-adilnya. Sama sekali gak boleh ada bagian yang lebih besar dari bagian yang lain, 1 atom pun gak boleh ada yang lebih banyak dari yang lainnya. Bisa? Saya yakin gak ada yang bisa. Kenapa saya suruh potong kue? Saya cuma mau nunjukin kalo bagi kue aja kita gak bisa adil, jadi jangan memutuskan Tuhan itu adil atau gak adil.

Saya gak tau gimana nasib bayi yang baru lahir kemudian meninggal, apakah mereka masuk surga atau nggak. Tapi saya percaya kalo Tuhan jauh lebih baik, jauh lebih pinter en jauh lebih adil daripada saya yang bagi kue jadi 2 dengan adil aja ngga bisa. Saya percaya kalo Tuhan bakalan melakukan hal yang terbaik dan teradil buat mereka. (min2)

KOMSEL ANAK DUKUN
Hai, di edisi #83 GF! kan nyinggung mengenai komsel. Udah 2 bulan ini aku gak ikut komsel karena aku lihat ketua komselnya rada aneh. Masa yang dikumpulinnya anak-anak dukun yang masih belum lahir baru, bahkan dia sendiri pacaran sama anak dukun. Trus kami pernah disuruh berdoa sambil bergandengan tangan dan tiba-tiba anak-anak dukun yang bergandengan tangan dengan aku gelisah karena katanya tanganku panas. Menurut GF!, gimana ya caranya aku keluar dengan baik-baik? Apa alasanku yang harus aku kemukakan? Jujur aja aku sama sekali tidak nyaman dengan keadaan komsel yang sangat aneh ini. Thanks. (bukan anak dukun, di rumah)

A: Wah, kayaknya komsel kamu seru juga yah? Tapi kok bisa ngumpulin anak–anak dukun semua? Gimana nyarinya? Nggak salah sih kalo komselnya memang khusus menjangkau anak–anak dukun. Seringkali memang lebih mudah kalo suatu komsel khusus dibentuk untuk satu kelompok tertentu, misalnya khusus komsel untuk SMA, khusus karyawan, komsel anak jalanan atau komsel anak punk. Salah satu senior saya di gereja dulu suka malam–malam pergi ke alun–alun pake dandanan yang agak serem buat ngejangkau anak–anak punk. Jadi, kalo menurut saya sih gak masalah kalo memang komselnya khusus untuk ngejangkau anak–anak dukun.

Walaupun komsel khusus seperti ini memang lebih mudah untuk diurus tapi kelemahannya komsel ini juga jadi terbatas hanya pada kelompok yang dijangkau saja. Kalau ada orang dari kelompok yang berbeda mencoba masuk ke komsel ini bakalan lebih susah untuk menyesuaikan diri. Misalnya, pasti susah buat seorang karyawan untuk ikutan komsel anak SMA, udah gak nyambung. Atau mahasiswa masuk komsel anak SD, atau ibu-ibu rumah tangga masuk komsel anak punk, susah nyambungnya.

Kalo memang gak cocok en gak nyaman di komsel yang sekarang ya gak usah dipaksain. Gimanapun juga lebih bagus kalo seseorang ikut komsel yang lingkungannya lebih nyambung dengan dianya. Lebih mudah untuk gabung dan terlibat di dalem komsel itu. Kalo mau pindah ke komsel lain, aturannya sama aja dengan pindah gereja, jangan ninggalin masalah di komsel lama supaya gak bawa masalah ke komsel baru. Maksudnya, kalo ada ganjelan atau ada masalah sama seseorang di komsel lama, beresin dulu. Kalo harus minta maaf, ya minta maaf dulu. Jangan pernah pindah komsel karena kita ribut dengan seseorang dan keributan itu gak diselesaikan. Soalnya masalah yang gak diselesaikan biasanya muncul lagi di komsel yang baru dan malah bikin komsel yang baru jadi kacau. Kalo udah yakin gak ada ganjelan dan kita memang pindah komsel karena ngerasa gak nyambung, pindah deh. Kalo komselnya berada di bawah naungan gereja kamu, jangan lupa lapor ke pengurus buat memudahkan pendataan jemaat dan administrasi sekalian minta ijin juga.

Kalo soal ngomongnya harus gimana, ya jujur aja. Paling gampang jujur aja bilang kalo kamu emang gak nyaman dengan suasana komselnya dan mau pindah ke komsel lain yang lebih nyambung. Jangan nyari alesan lain soalnya yang pertama jelas berarti kita harus bohong dan yang kedua sekali kita bohong bakalan bikin kebohongan terus menerus buat ngedukung kebohongan kita yang pertama. Jadi, mendingan dari awal jujur aja. Toh, kalau alesannya kuat en jelas en kamu gak ninggalin masalah, pemimpin komsel kamu juga gak punya alesan buat nahan kamu di komsel itu. Setuju? (min2)

No comments:

Post a Comment

copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com