Tuesday, June 5, 2012

PUTUS LANTARAN GODAAN

SATE DIGANGGU SETAN
Dear Min2. Setiap SATE (Saat Teduh) saya selalu bersin-besin kuat sekali. Seperti ada iblis yang halangi saya untuk SATE. Gimana dong? Saya jadi nggak bisa khusyuk SATE dan malu sama JESUS. (Brs)

A: Wah, gangguan setan atau perlu periksa ke dokter nih? Tiap kali mau saat teduh atau emang kalo bangun pagi langsung bersin–bersin? Mungkin emang alergi hawa dingin dan bukan karena setan? Jangan tersinggung, saya nanya gini bukan karena saya nggak percaya atau ngeraguin kata–kata kamu, saya juga pernah ngalamin gangguan setan en ngalamin ngusir setan, jadi perkara diganggu setan bukan suatu perkara yang aneh buat saya. Tapi, saya juga belajar kalo walaupun setan emang berada di belakang banyak hal yang terjadi, tapi nggak semuanya gara-gara setan.

Bisa aja setan ngegerakin gorden kamar kita di malam hari buat nakut–nakutin kita, tapi kan bukan berarti kalo tiap kali gorden itu bergerak pasti gara-gara setan, angin juga bisa. Setan juga tentu saja bisa bikin penyakit, tapi kalo hari ini saya makan rujak, es krim en duren banyak–banyak trus besoknya sakit perut, masa mau nyalahin setan?

Seorang temen saya punya mama yang walaupun suaminya udah meninggal tapi masih beranggapan kalo suaminya masih hidup, jadi kalo makan siang atau makan malam dia tetep manggil suaminya. Sebagian orang mungkin mengganggap kalo dia diganggu setan atau diganggu arwah suaminya, tapi sebenernya ini lebih masalah kejiwaan dan bukan gangguan setan. Yang dibutuhin sih sebetulnya bukan doa pengusiran setan tapi justru konseling en hubungan yang dekat supaya dia bisa nerima kematian suaminya en ngelanjutin hidupnya lagi.

Saya nggak menyangkal kalo iblis emang bekerja dalam banyak hal. Pacar saya pernah ngalamin hal itu, dulu dia kalo doa selalu ngerasa nggak enak soalnya ngerasa kayak ada yang ngeliatin. Sambil berdoa kita berusaha nyari tau apa penyebabnya. Karena dia yakin kalo nggak ada dosa yang disembunyiin yang bisa bikin iblis ngeganggu dia jadi kita coba cari tau apa ada kutuk keturunan. Ternyata waktu kecil dia pernah diserahin ke dewa-dewa. Akhirnya kita bakar surat jimat tanda penyerahannya en kita berdoa mengusir setan. Lepas, sejak itu dia nggak pernah ngerasa kalo doa ada yang ngeliatin lagi.

Bagaimanapun, jadi seorang Kristen bukan berarti jadi dukun kampung, setiap ada yang sakit datang langsung dibilangnya karena gangguan roh halus atau kena santet. Langsung ambil kemenyan dan doa mantra–mantra sambil semprot–semprot air yang udah dikumur–kumur. Tiap ada yang datang bilang anaknya hilang langsung dibilangnya diculik roh jahat. Atau kalo ada yang bangkrut datang langsung bilangnya disantet saingan dagang. Kita harus bisa ngebedain yang mana kerjaan setan dan mana yang bukan. Kalo ada yang sakit cari tahu kenapa dia sakit. Kalo sakit perut kebanyakan makan ya bukan didoain, marahin aja en kirim ke dokter.

Emang nggak gampang ngebedain suatu perkara gara-gara ulah iblis atau bukan, tapi daripada jadi dukun kampung? Soal masalah kamu, sekali lagi saya nggak bermaksud sok tahu. Saya nggak tahu apa kamu udah doain dan ngedapetin kalo itu gara-gara iblis atau bukan. Kalo belum, saran saya mending doain sambil diselidikin dulu. Apa bersin–bersinnya hanya pada waktu mau sate atau setiap bangun pagi emang bersin–bersin? Mungkin aja kamu alergi hawa dingin en perlu ke dokter. Tapi kalo emang ini kerjaan setan, jangan malu. Tetep doain supaya setannya pergi dan cari penyebabnya kenapa setan itu bisa terus ngegangguin kamu. Setan ngeganggu sekali–sekali sih nggak aneh, emang kerjaannya. Usir aja dalam nama Yesus. Tapi kalo berkali–kali diusir terus balik lagi balik lagi, berarti ada sesuatu yang mengikat dia. Misalnya dosa yang tersembunyi yang nggak diakui, atau kayak pacar saya karena waktu kecilnya dia diserahin ke dewa, atau mungkin ada jimat di rumah yang mengikat setan itu. Yang penting jangan batal sate karena hal ini. Jangan malu ama Tuhan. Kalo kamu berhenti sate karena hal ini justru harus malu, masa kalah ama gangguan setan. Justru harusnya biarpun diganggu tetep maju terus, sate terus. Itu baru bener. (Min2)
                       
PUTUS LANTARAN GODAAN
Dear Min2. Gwe mo curhat nih... gwe punya pacar tapi sekarang udah putus, hikzz. Kami berdua mengakhiri hubungan kami dengan cara baik-baik dan dengan alasan pengen hidup kudus. Karena jujur aja nih aku sama dia kadang-kadang nggak bisa lepas dari yang namanya hawa nafsu orang muda. Makanya kami mengakhiri hubungan kami.  Tapi kami masih saling cinta nih. Menurut Min2 gimana ya? Apa emang bener jalan yang kita ambil? (hno)

A: Kalo kata saya sih itu nggak nyelesaiin masalah, itu sih lari dari masalah. Udah nggak aneh kalo pacaran terus kegoda hawa nafsu orang muda. Apalagi buat orang Kristen, godaannya makin gede lagi soalnya ini cara paling efektif buat ngancurin pelayan dan pelayanan. Sekali kena, dua–duanya jatuh deh. Apalagi kalo sampe hamil, bukan cuma pelayan tapi pelayanan juga ikut kebawa jatuh dan keluarga di masa depan perlu pemulihan. Makanya nggak heran kalo orang Kristen godaannya besar dalam hal ini.

Salut deh buat kalian, daripada hidup nggak kudus kalian lebih pilih putus. Bukan berarti saya nggak setuju ama keputusan kalian, cuman kalo menurut saya masalahnya tetap ada. Sekarang emang aman karena kalian putus, tapi kalo suatu hari nanti kalian masing–masing ketemu ama orang lain trus pacaran, masalah yang ama tetap muncul lagi. Mau ama pasangan yang sekarang atau ama pasangan yang lain di masa depan, godaan yang sama en masalah yang sama tetep bakal muncul lagi. Terus gimana cara ngadepinnya? Masa mau putus lagi? Sampe kapan?

Emang betul sih kalo kalian tunggu beberapa taon lagi sampe kalian lebih dewasa mungkin kalian bakal bisa ngehadepin godaan ini dengan lebih bijaksana. Kalo pemikirannya kayak gitu sih saya setuju banget. Masalahnya saya nggak tau apa kalian sebenarnya udah dewasa tapi karena takut jadi lari dari masalah ataukah kalian emang belum dewasa en belum waktunya pacaran?

Makanya disini perlu banget yang namanya doa dulu nanya ke Tuhan. Apa sekarang udah waktunya buat saya punya pacar? Apa dia pasangan yang tepat buat saya? Kalo jawabannya belum waktunya pacaran tapi kalian tetap pilih pacaran trus ngalamin godaan en memilih putus, walaupun saya nggak suka kata putus tapi menurut saya itu keputusan yang baik. Tapi kalo jawabannya emang udah waktunya buat punya pacar tapi karena takut tergoda terus milih putus, itu sih lari dari masalah.

Sekalipun udah waktunya punya pacar en pasangannya tepat bukan berarti nggak bakal ada godaan. Godaan pasti ada malahan makin hebat godaannya soalnya Iblis nggak bakal seneng ngeliat pasangan yang tepat bersatu. Kalo kondisinya kayak gini jangan menghindar, hadapi aja. Yah, sebenernya sih dalam perkara seperti ini yang harus lebih banyak menghadapi justru dari pihak wanita. Kenapa? Soalnya pria sangat lemah dalam perkara dosa seksual, sulit buat menang. Supaya pasangan bisa lewat godaan seksual perlu lebih banyak tindakan dari wanita daripada dari pria. Bukannya saya lempar tanggung jawab nih mentang-mentang saya pria, tapi emang kenyataannya begitu.

Pria tuh nafsunya cepet naek en sekali naek, otaknya nggak bakal bisa berpikir jernih. Wanita, di lain pihak, perlu waktu yang lebih lama dari pria buat tergoda. Makanya waktu yang pria akal sehatnya udah ilang, yang wanita masih bisa berpikir jernih. Dalam situasi seperti itu wanita harus bertindak sebagai rem. Kalo prianya udah mulai macem–macem langsung kasih peringatan kalo perlu ditampar juga boleh. Jangan jadi lemah hati kalo yang pria minta bukti cinta en jangan takut kalo yang pria ngancem putus kalo keinginannya nggak dipenuhi. Jangan lupa, kalo sampe bablas yang paling rugi tuh pasti pihak wanita.

Jangan ragu–ragu buat ngehajar yang pria kalo emang perlu. Memenuhi permintaannya itu bukan tanda sayang tapi justru menghancurkan masa depan. Walaupun keliatannya saya melemparkan tanggung jawab ke pihak wanita, sebenarnya bukan seperti itu. Yang pria pun sebagai kepala tentu saja harus bertanggung jawab. Masalahnya ini adalah titik lemah pria, tanpa bantuan dari pasangannya yang tegas, sulit buat seorang pria bisa lewat dari perkara ini. Jadi, sebenarnya ini bukan pelemparan tanggung jawab tapi permohonan bantuan demi kebaikan.

Kalo menurut saya sebaiknya dipastiin aja en didoain lagi apa sekarang emang udah waktunya kalian berpasangan atau bukan. Kalo bukan, tunggulah beberapa taon lagi sampe lebih dewasa. Kalo iya, siap–siap bawa jarum. Kalo pasangan kamu mau macem-macem, jangan ragu langsung aja tusuk pake jarum. Jangan lupa, sekali jatuh yang jatuh bukan cuman kalian berdua tapi juga pelayanan dan keluarga kalian di masa depan. Makanya jangan ragu–ragu nusukin jarumnya, hehe. (min2)


Copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com

Monday, June 4, 2012

John Sung: Si Pemberani yang Gila


Kekristenan di Cina, sebuah negara komunis yang sering menekan umat beragamanya, berutang besar pada keberanian dan karya besar seorang pendeta yang pernah masuk rumah sakit jiwa, John Sung. Tanpa John Sung udah pasti wajah Kekristenan di Negeri Tirai Bambu itu bakal beda banget ama yang sekarang. Bisa dibilang, John Sung adalah salah satu misionaris Kristen terdahsyat di abad XX yang pernah dilahirkan di tanah Cina dan berhasil menggerakkan bangsanya, dan juga bangsa Asia lainnya, melalui kiprahnya. (cs)

John Sung
Si Pemberani yang Gila

Sejak dilahirkan di Fukien, Cina, tahun 1901, John Sung dibesarkan dengan ajaran-ajaran Kristen yang dianut ayahnya, anggota Gereja Metodis Wesleyan Amerika. Ia sering membantu tugas-tugas gerejawi di lingkungan tempatnya tinggal, karena ayahnya juga menjabat sebagai pastor di gereja setempat. Ia dikenal sebagai “Pastor Kecil,” karena saat ayahnya jatuh sakit atau sedang berhalangan, John Sung berani naik ke mimbar dan bicara di depan jemaatnya.

Sejak kecil, kecerdasannya sangat terlihat sehingga ayahnya mengirim John ke AS buat kuliah. Sambil bekerja membiayai hidupnya sendiri di sana, John berhasil ngedapatin langsung gelar sampai doktor (S3 bidang Kimia) hanya dalam waktu lima taon. Tentu aja apapun yang dia pengen bisa dia dapetin. Posisi yang bergengsi dalam pekerjaan bisa diraihnya dengan gampang. Gaji besar pun siap menunggunya. Popularitas pasti ngikutin dia  kemana-mana dengan gelar doktor kimia itu.

Tapi, dia terhenyak waktu baca sebuah ayat, Markus 8:36, “Apa gunanya seorang memperoleh seluruh dunia, tetapi ia kehilangan nyawanya.Dia jadi sangat gundah memikirkan ayat tersebut. Saat itu, kebetulan seorang pendeta Metodis menghampirinya dan mengajaknya belajar teologi di Union Theological Seminary di New York. Namun justru masa ini menghancurkan semangatnya. Di Union ini, John Sung justru diajarkan banyak hal tentang teologia modern (gagasan bahwa Tuhan sudah mati), bukan ajaran-ajaran yang jelas yang berasal dari Alkitab. John mulai meragukan segala hal yang telah diserapnya sejak dia kecil.

John berkesimpulan kalo emang Tuhan udah mati dan Kristus nggak bangkit, maka nggak ada gunanya dia belajar tentang Kekristenan. Nggak ada gunanya buat siapapun mengikuti Kristus. Dia mulai beralih ke ajaran-ajaran lain dalam kegundahannya itu. Dia terus mencari apa itu kebenaran.

Masa pencarian dalam krisisnya itu berlangsung selama empat puluh hari. Di hari yang ke-40, tanggal 10 Februari 1927, John Sung mengalami suatu keajaiban. Pada hari itu, keinginannya buat hidup udah benar-benar hilang lenyap. Dalam batinnya terjadi kecamuk besar antara mendengarkan yang mana Roh Allah dan yang mana Roh Setan. Tapi di tengah kegalauannya itu, ia bertekun berdoa dan mengakui segala dosa-dosanya.

Mendekati tengah malam, tiba-tiba dia melihat Kristus yang disalib hadir di depan matanya. Kristus berkata langsung padanya, “Dosamu diampuni, dan sekarang namamu adalah John.” Jiwanya diubahkan oleh pengalaman ini. Dia merasa diurapi di atas kepalanya ama Roh Kudus, terus-menerus, dalam gelombang demi gelombang. Di tengah malam itu, dari kamar asramanya yang ada di lantai empat, ia berlari keluar dan berteriak-teriak, “Haleluya! Haleluya!” kayak orang gila.

Selama seminggu berikutnya, dia bicara di depan umum tentang Juruselamat-nya itu. Dia juga nggak sungkan-sungkan nunjuk orang-orang yang berposisi tinggi di Union Theological Seminary dan menuduh mereka berdosa besar karena udah menyesatkan ajaran Tuhan. Karena keberaniannya ini, dia ditangkap dan dimasukkan ke rumah sakit jiwa.

Menghabiskan 193 hari di RSJ ini justru menjadi sekolah teologi yang sesungguhnya bagi John. Dia menghabiskan waktunya buat membaca satu buku, yaitu Alkitab, sebanyak 40 kali berulang-ulang, dari awal sampai akhir.

John keluar dari RSJ buat dipulangkan ke Cina, tanpa lulus dari Union. Di tengah perjalanannya, di atas kapal besar yang ditumpanginya, John benar-benar ngerasain kalo dia dipanggil buat melayani Tuhan sebagai pendeta, bukan sebagai yang lain. Kemudian dia membuang seluruh ijazah yang diperolehnya selama bersekolah di Cina, dan cuman menyimpan ijazah doktornya buat dikasihin ke ayahnya. Buat dia, semua itu sudah nggak ada artinya.

Sesampainya di Cina, dia langsung memulai karyanya. Dia berceramah dari kota ke kota tentang Kekristenan, terutama tentang bagaimana manusia telah berdosa dan perlu pengampunan dari Tuhan. Ajarannya keras; baginya, sekedar mengaku dosa dan bertobat saja nggak cukup. Orang harus membayar ganti akibat dosa-dosa yang udah diperbuatnya.

Jemaat yang dilayani oleh Sung selalu merasa tergerak dan banyak yang menangis di tempat kapanpun ia bicara tentang kasih Allah. Namun demikian, John juga dikenal nggak punya rasa takut. Dia berani menunjuk orang-orang besar dan mengatakan kalo mereka salah dan perlu Tuhan, bahkan para pastor sekalipun. Di seluruh Cina, orang-orang membicarakan betapa besar kuasa Tuhan yang dinyatakan pada mereka lewat sosok pendeta yang kurus kecil tapi tegar ini. Dalam waktu kurang dari 10 taon, sekitar 100 ribu orang Cina bertobat karena denger khotbah-khotbahnya. Dia meninggal pada usia yang masih sangat produktif, 43 taon, karena TBC, sebagai penginjil Cina paling berpengaruh pada masanya. [cs]




Copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com

Sunday, June 3, 2012

KALO ALLAH PUNYA TELEPON


KALO ALLAH PUNYA TELEPON

Bayangkan bila kita pada saat berdoa kita mendengar jawaban ini :

"Terima kasih Anda telah menghubungi Rumah Bapa. Pilihlah salah satu:
...tekan 1 untuk meminta;
...tekan 2 untuk mengucap syukur;
...tekan 3 untuk mengeluh;
...tekan 4 untuk permintaan lainnya."

Atau, bagaimana jika Allah memohon maaf seperti ini :
"Saat ini semua malaikat sedang membantu yang lain.Tetaplah menunggu. Panggilan Anda akan dijawab sesuai urutannya."

Bisakah Anda bayangkan bila pada saat Anda berdoa, Anda mendapat respons seperti ini :
"Jika Anda mau bicara dengan Gabriel, tekan 1; dengan Mikhael, tekan 2; dengan malaikat lainnya, tekan 3."
"Jika Anda ingin mendengar nyanyian raja Daud saat menunggu, tekan 4."
"Untuk mengetahui apakah orang yang Anda kasihi akan dipanggil ke Rumah Bapa, masukkan nomor KTPnya."

Atau bisa juga Anda mendengar ini :
"Komputer kami menunjukkan bahwa Anda telah satu kali menelepon hari ini, silahkan mencoba kembali esok hari."
"Kantor ini ditutup pada hari Minggu, silahkan menelpon lagi pada hari Senin setelah pukul 9 pagi."

Namun, puji Tuhan, Allah mengasihi kita, Anda dapat menelponnya setiap saat! Anda hanya perlu memanggil sekali dan Dia mendengar Anda, karena Yesus, Anda tak akan pernah mendengar nada sibuk.Tuhan menerima panggilan dan tahu siapa pemanggilnya secara pribadi.

Ketika Anda memanggil, Tuhan menjawab; Anda menangis minta tolong dan Dia akan berkata : "Ini Aku" (Yesaya 58:9)

Ketika Anda memanggil, gunakan "Nomor Telepon Darurat" di bawah ini:
ü  Saat berduka cita, putar Yohanes 14
ü  Ketika dikecewakan sesama, putar Mazmur 27
ü  Jika Anda ingin berbuah, putar Yohanes 15
ü  Ketika Anda berdosa, putar Mazmur 51
ü  Ketika Anda khawatir, putar Matius 6:19-34
ü  Ketika Anda dalam bahaya, putar Mazmur 91
ü  Ketik a Tuhan terasa jauh, putar Mazmur 139
ü  Ketika iman Anda perlu dikuatkan, putar Ibrani 11
ü  Ketika Anda merasa sendiri dan takut, putar Mazmur 23
ü  Ketika hidup Anda sedang dalam kepahitan, putar 1 Korintus13
ü  Untuk rahasia kebahagiaan Paulus, putar Kolose 3:12-17
ü  Untuk arti kekristenan, putar 1 Korintus 5:15-19
ü  Ketika Anda merasa kecewa dan ditinggalkan, putar Roma 8:31-39
ü  Ketika Anda menginginkan kedamaian dan ketenangan, putar Matius 11:25-30
ü  Ketika dunia terlihat lebih besar dari Tuhan, putar Mazmur 90
ü  Ketika Anda ingin jaminan kekristenan, putar Roma 8:1-30
ü  Ketika Anda berangkat kerja atau berpergian, putar Mazmur 121
ü  Untuk penemuan/kesempatan besar, putar Yesaya 55
ü  Ketika Anda membutuhkan keberanian untuk suatu tugas, putar Yosua 1
ü  Supaya Anda dapat bergaul dengan baik terhadap sesama, putar Roma 12
ü  Ketika Anda memikirkan kekayaaan, putar Markus 10
ü  Saat Anda mengalami depresi, putar Mazmur 27
ü  Jika Anda kesulitan keuangan, putar Mazmur 37
ü  Jika Anda kehilangan kepercayaan terhadap orang,putar 1 Korintus 13
ü  Jika orang di sekitar kita tampak berlaku tidak baik, putar Yohanes 15
ü  Jika Anda putus asa dengan pekerjaan, putar Mazmur 126
ü  Ketika Anda menemukan dunia mengecil dan Anda merasa besar, putar Mazmur 19

Nomor-nomor tersebut dapat langsung dihubungi. Operator tidak diperlukan. Seluruh saluran ke Surga terbuka 24 jam sehari! Dan, yang penting, bagikan daftar telepon ini kepada orang-orang di sekeliling kita. Siapa tahu mungkin mereka sedang membutuhkannya.


Copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com