Sunday, May 27, 2012

VAN NESS WU: GOD IS BETTER THAN SEX


Sekilas Van Ness Wu
Nama Cina: Wu Jian Hao
Nama Inggris: Van Ness
Nama panggilan: Van, Vanny
Nama keren: Van Ness Wu
TTL: Santa Monica, L.A., California, 7 Agustus  1978
Bahasa: Inggris en Mandarin
Anak ke: 3 dari 5 bersaudara
Tinggi: 180 cm
Berat: 72 Kg
Hobi: Ngumpulin boneka Jepang
Makanan kesukaan: Makanan Jepang
Minuman kesukaan: Air putih sama Pepsi
Warna kesukaan: Hitam, putih, biru, merah
Olahraga kesukaan: Jogging sama basket

Discography
Meteor Rain (2001) – bareng F4
Body Will Sing (2002)
Fantasy 4ever (2003) – bareng F4
V.DUBB (2007)
Waiting for you (2007) – bareng F4
In Between (2008)

Filmography
Meteor Garden (2001)          
Meteor Rain (2001)                               
Meteor Garden II (2001)                       
Peach Girl (2002)   
Come To My Place (2002)
Star Runner (2003)
Say Yes Enterprise (2004)     
Dragon Squad (2005)
Kung Fu Fighter (2007)
Wish to See You Again (2008)              
Three Kingdoms: Resurrection of the Dragon (2008)                           
LaMB (2009)

VAN NESS WU: GOD IS BETTER THAN SEX
Masih inget sama film Meteor Garden yang sempat heboh dulu? Pasti masih inget dong sama salah satu pemainnya, Van Ness Wu yang jadi Mei Zuo. Atau mungkin kita lebih inget Van Ness Wu sebagai salah satu anggota boysband F4 (yang sekarang udah ganti nama jadi JVKV). Tapi gak banyak dari kita yang inget Van Ness sebagai artis Kristen. Ternyata diam-diam Van Ness juga seorang Kristen sejati lho. Yuk kita ikutin ceritanya Van Ness waktu ditemui sama GF! di Surabaya kemaren ini. (dp)

Masa kecil
“Masa kecil saya dihabiskan di Amerika sama Taiwan. Saya lahir di Los Angeles, tapi waktu masa sekolah saya harus bolak-balik Amerika-Taiwan karena waktu saya masih kecil, ortu bercerai. Waktu itu saya masih kelas 1 SD. Jadi saya pindah ke Taiwan. Saya terusin SD saya disana. Dalam waktu setaun itu saya harus sering bolak-balik Amerika-Taiwan, karena ortu saya ada di dua negara itu. Waktu saya kelas 2 SD baru saya tinggal di Amerika seterusnya.

Ternyata Van Ness waktu kecil itu nakal banget lho. “Iya, waktu kecil saya itu gak bisa diam. Loncat sana, loncat sini, nangkap kodok, main polisi-polisian. Pokoknya waktu itu rame banget lah.

Belajar dance
Salah satu ciri khas Van Ness adalah kemampuannya nge-dance. Tentang hal ini, dia juga punya cerita khusus. “Dari kecil saya emang suka nonton TV. Waktu nonton film Break Into,  jadi suka sama dance. Waktu ikutan summer camp, saya kenal sama anggota L.A. BOYZ, suatu kelompok dance, rap, hip hop. Mereka yang ajarin saya nge-dance.”

Berkat kemampuan nge-dancenya ini, Van Ness bisa sampe masuk TV segala. “Waktu itu umur saya 18 taun, saya jadi model video klipnya DMC. Dari sejak saat itulah saya mulai berpikir serius di dunia hiburan. Langkah pertama saya adalah pergi ke Taiwan.

Jadi Artis
Perjalanan Van Ness sebagai artis di Taiwan gak segampang membalikkan telapak tangan. “Saya nyampe Taiwan 15 September 2001. Saya mesti tidur di sofa di rumah teman saya, makan seadanya. Demo lagu saya ditolak dimana-mana. Tapi karena kebaikan Tuhan aja akhirnya saya ikutan Super Sunday ABC Beauty contest, menang en kepilih buat main Meteor Garden, bisa bikin album, dll.

Bertobat
Cerita pertobatan Vannes sebenarnya bukan sekali jadi. “Saya pertama kali kenal kekristenan waktu umur 22 taun. Waktu itu saya lagi sibuk dengan F4. Saya benar-benar berada di puncak dunia waktu itu. Saya bisa dapatkan semua yang saya inginkan. Uang, wanita, ketenaran. Tapi hati saya kosong. Bahkan tanpa saya sadari, saya berhutang banyak. Saya gak ngerti kenapa. Tapi itu yang terjadi. Selain itu saya juga terlibat hubungan yang gak sehat dengan beberapa cewek. Pokoknya hidup saya benar-benar hancur waktu itu.

Sampai akhirnya saya ketemu Ps. Jaeson Ma. Saya kenal dia dari seorang kawan. Pertama kali saya ketemu dia di restoran Korea. Dia menubuatkan kalau saya akan menari buat Tuhan.  Padahal itu pertemuan pertama saya dengan dia. Dia gak kenal saya. Tapi kata-katanya itu benar-benar mengubah hidup saya selamanya. Saya akhirnya bertobat, en dibaptis.

Pertobatan itu benar-benar berdampak sama hidup Van Ness, sampe-sampe dia juga gak pengen dipanggil Vanness lagi tapi Van Ness, buat nunjukkin perubahan yang udah dia alami.

Langkah awal
Salah satu masalah terbesar saya adalah seks. Waktu ketemu Jaeson, dia bilang supaya saya gak usah berhubungan dengan cewek dulu. Saya bilang, itu mustahil. Tapi Jaeson nyuruh saya mikir dulu. Sampe akhirnya suatu hari saya pergi ke gereja. Saya nemu sebuah alkitab yang saya gak tau punya siapa. Waktu saya buka, ada sebuah kartu jatuh. Di kartu itu ada tulisan ‘Aku janji sama Tuhan tidak akan seks sebelum nikah.’ BUM! Saya seperti ditampar saat itu juga. Akhirnya dari situ saya janji untuk akan menjaga kekudusan sampai saya menikah.” Kata Van Ness sambil nunjukin kausnya yang ada tulisannya GOD IS BETTER THAN SEX.

Doa... Doa.... Doa
“Salah satu hal yang paling berubah dalam hidup saya adalah kehidupan doa saya. Sekarang saya melatih diri saya untuk berdoa 40 menit tiap pagi. Kadang satu jam. Jaeson ngajarin saya kalau saya harus selalu penuh dengan doa. Dia mengajari saya buat tidur lebih awal, bangun lebih awal, doa lebih lama.

Waktu saya lakuin hal itu semuanya terasa beda. Semua terasa lebih indah. Memang masalah masih tetap ada. Saya masih harus melunasi utang-utang saya, tapi semuanya terasa lebih indah dengan Tuhan sekarang. Jangan tanya gimana rasanya, susah dijelaskan tapi itu yang saya alami.

Rencana masa depan
Jadi apa yang akan terjadi dengan Van Ness setelah pertobatannya? Apakah dia akan jadi hamba Tuhan atau masih tetap di dunia entertainment?

Saya akan tetap di dunia entertainment. Saya akan tetap menyanyi, menari. Cuma sekarang saya melakukannya untuk Tuhan, bukan untuk diri saya sendiri lagi. Saya tau tidak mudah menjaga kekudusan di tengah dunia entertainment. Tapi saya berusaha sebisa mungkin. Bukan berarti saya jadi orang aneh. Saya tetap berteman, main dengan teman-teman saya. Tapi kalau mereka ngajak saya melakukan sesuatu yang saya tahu itu salah, ya saya tolak.”

Selain jadi artis, ternyata Van Ness juga punya bisnis perhiasan lho. ‘Sekarang juga saya sedang mengembangkan usaha perhiasan bernama 3VOL (kalau dibalik jadi LOVE).’ Kata Van Ness sambil nunjukin dua cincin yang ada di tangannya.

Cincin ini adalah cincin kekudusan. Ini salah satu produk 3VOL. Cincin ini mengingatkan saya untuk menjaga kekudusan sampai saya menikah nanti. Semua perhiasan yang saya buat itu untuk mengingatkan saya pada Tuhan.”

Ok deh, sukses buat Van Ness. Ditunggu lagi ya gebrakannya di dunia musik. Oh ya, ada bocoran juga kalau Van Ness mau bikin album rohani. Tungguin aja ya kapan tanggal mainnya.

Copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com

1 comment:

  1. mantab2.... nih pasti pas Asia For Jesus Conference yah!! ^^

    ReplyDelete

copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com