Friday, May 4, 2012

TAKDIR


TAKDIR???
‘Kenapa sih nasib gue sial melulu. Udah dimarahin ortu di rumah. Telat ke sekolah. Di sekolah di skors gara-gara udah kebanyakan telat. Terus pulang sendirian, gak ada yang mo nememin. Emang takdir gue kali ya...’

Takdir?

Apa kalo kita alamin suatu ‘kesialan’ itu namanya takdir? Kalo kita bilang itu takdir, kita kayak lagi bilang sama Tuhan, ‘Emang Engkau udah menetapkan kalo aku mesti sial, Tuhan.’

Pertanyaannya, apa emang Tuhan menetapkan kita untuk sial? Ato kita alamin kesialan karena emang salah kita juga?

Buat bisa jawab pertanyaan ini kita mesti ngerti dulu konsep ‘takdir’. Gak semua dalam hidup kita itu udah ditakdirkan sama Tuhan. Cuman event-event yang Dia anggap penting aja yang bakal Dia takdirkan buat terjadi dalam hidup kita. Artinya kalo menurut Dia ada event-event tertentu yang dianggap penting, suka gak suka, gimana caranya, hal itu mesti en pasti terjadi.

Contoh Alkitabnya itu paling gampang Yesus. Di Perjanjian Baru ada banyak ayat yang bilang kayak gini, ‘Supaya genaplah kata nats...’ itu artinya event yang dialami Yesus waktu itu mesti terjadi soalnya emang udah ditentuin dari jauh-jauh kalo event itu mesti terjadi.

Tapi ‘kan gak semua kejadian yang Yesus alami itu diikutin sama ayat yang bilang, ‘Supaya genaplah kata nats...’. Artinya ada event­-event yang emang sifatnya pilihan kita sendiri. Kita yang tentuin apa event itu bakal terjadi ato gak.

Contoh Alkitab lain, Yudas. Apa kita selama ini suka berpikir kalo Tuhan itu kejam en gak adil. Kenapa Yudas mesti jadi pengkhianat? Kenapa gak Petrus aja? Kenapa gak Yohanes? Kenapa mesti Yudas? Jawabannya karena emang itu pilihan dia sendiri bukan kehendak Tuhan buat hidupnya.

Kalo kita baca lagi di Matius 26:24, kita bisa liat kalo emang Tuhan udah menetapkan ada satu orang yang bakal jadi pengkhianat. Tapi Dia gak pernah tentuin siapa orangnya. Selama 3,5 taun ikut Yesus, Yudas sendiri yang tentuin kalo dia yang bakal jadi pengkhianat.

So apa sih point nya?

·          Berbahagialah kita karena Tuhan kita bukan Tuhan yang kayaknya itu otoriter banget. Semua harus terjadi sesuai apa yang udah Dia tentuin. Kita juga punya peran dalam apa yang terjadi dalam hidup kita.

·          Kita juga mesti ati-ati dalam hidup kita. Emang ada banyak event yang Tuhan udah tentuin buat terjadi dalam hidup kita, tapi ada lebih banyak event yang mesti kita tentuin sendiri kejadiannya. Jadi pilihlah dengan ati-ati waktu kita harus buat keputusan, karena itu bakal tentuin hidup kita ke depannya.

Jadi mulai sekarang jangan cepat-cepat nyalahin Tuhan kalo ada apa-apa. Liat dulu, apa ini salah kita ato emang ini mesti terjadi? (dp)



Copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com

No comments:

Post a Comment

copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com