Thursday, May 17, 2012

KAMU PASTI BISA!

KAMU PASTI BISA!

Mengubah Hidup Orang Lain
Kita bukan hanya bagian dari sejarah, tapi pembuat sejarah! Kita bisa membawa pengaruh dan mengubah hidup orang di sekitar kita untuk menjadi lebih baik.

“Sebab semua orang yang dipilih-Nya dari semula, mereka juga ditentukan-Nya dari semula untuk menjadi serupa dengan gambaran Anak-Nya,...” (Roma 8:29). Seorang penulis pernah bilang bahwa kita menjadi sangat serupa dengan Tuhan saat kita memberi. Soalnya, hal yang paling disenengin ama Tuhan ialah pada waktu anakNya memberi pertolongan pada orang lain.

Salah satu definisi dari kasih adalah murah hati (baca deh I Korintus  13:4), dan salah satu terjemahan dari murah hati adalah: ‘mencari suatu cara untuk menolong memperbaiki kehidupan orang lain’. Murah hati bukan cuma suka ngasih duit or traktir temen, tapi lebih dalam dari itu. Murah hati adalah suka, senang, hepi, bahagia kalo ngasih dorongan dan semangat untuk membangun orang lain.

Inilah hukum Tuhan: kalo kita menabur, kita akan menuai; jadi kalo pengen hidup kita jadi lebih baik, kita perlu menolong orang lain. Karena itu Tuhan suka mempertemukan orang-orang tertentu dalam hidup kita, supaya kita bisa menolong mereka mencapai keberhasilan dan menjadi seperti yang Tuhan mau.

Tau nggak, nggak ada orang yang bisa mencapai potensi penuhnya kalo gak ada orang lain yang percaya sama mereka. Dan kita selalu bisa menjadi salah satu dari orang lain itu! Kemanapun kita pergi kita bisa memberi semangat pada orang lain, percaya bahwa ada potensi dalam hidup mereka. Pengen dong orang-orang di sekitar kita pulang dalam keadaan lebih baik dibanding sebelumnya. Jangan sebaliknya. Gara-gara ada kita, malah jadi pada stress!

Kriiiing! Weker bunyi, bangun tidur, mau beraktifitas, coba kita mulai biasain untuk mikir: ‘hmmm... siapa yang bisa aku dukung hari ini ya? Siapa yang bisa aku kasih semangat hari ini ya?’

Ada banyak orang yang murung hari-hari ini, mungkin mereka ngerasa punya masalah dengan studinya, ngerasa gak punya bakat apa-apa untuk meraih masa depannya, atau mungkin aja mereka adalah orang -orang yang suka bikin kita sebel? Coba pikirin... jangan-jangan justru kita ketemu mereka karena Tuhan pengen kita menolong mereka!
Jangan pusatkan perhatian pada keadaan mereka sekarang. Pusatkan pada apa yang mereka bisa capai, lihatlah potensi mereka. Mungkin aja mereka punya kebiasaan buruk atau hal yang nggak kita sukai, tapi janganlah kita hakimi. Cari cara buat menantang mereka biar bisa naik lebih tinggi. Doakan dengan tulus.

Yang paling gampang sih, kita puji mereka, tapi tentunya dengan tulus dan karena memang kita peduli. Taukah kamu, sebuah penelitian bilang kalo pegawai di suatu perusahaan yang sering dipuji oleh bosnya jadi lebih kreatif en berinisiatif dibanding kalo dikritik atau dimarahin. Kritik yang membangun mungkin bisa bikin orang berubah, tapi pujian punya pengaruh yang jauh lebih besar untuk membangun seseorang.

MEMBERI = MENERIMA
Kalo kita diberi oleh seseorang (uang, semangat, perhatian, motivasi, atau apa aja deh) kita pasti merasa bahagia kan? Nah, coba bandingkan dengan pada saat kita yang memberi, hepinya jauh berlipat-lipat lho! Cobain deh, Tuhan aja sampe bilang “Adalah lebih berbahagia memberi dari pada menerima." (Kisah Para Rasul  20:35b).

Tuhan pengen kita jadi seorang pemberi bukan hanya penerima. Sebagai rewardnya, kalo hati kita mau menjadikan hari orang lain cerah, Tuhan akan menjadikan hari kita cerah. Percaya deh. Nah buat ngebekalin kita biar jadi seorang pemberi, berikut ada beberapa pola pikir yang harus kita ubah.

1.     Mana buatku?
Pola pikir pertama yang mesti kita ubah adalah, jangan mikir ‘Berkat apa yang bisa gue dapet dari teman-teman hari ini?’ tapi mulailah berpikir, ‘Teman-teman ada yang bisa gue bantu gak ya hari ini?’. Waktu kita mikir kayak gini, Tuhan juga mikir, ‘AnakKu ini harus diberkati lebih lagi hari ini. Soalnya dia udah mau jadi berkat buat orang lain.’

2.     Yang lain aja!
Kadang kita suka mikir ‘Ah, kan udah banyak orang yang jadi berkat buat orang lain. Ngapain gue repot-repot jadi berkat buat orang lain juga?’. “Yang lain aja deh, gue juga masih kurang neh!”. Percaya deh, masih baaaanyak orang-orang yang butuh kita. Dan semua perbuatan baik yang kamu lakukan hari ini, itu yang akan kamu terima kembali di dalam hidupmua suatu saat nanti.

3.     Dia tau kok
‘Ah, dia ‘kan tau kalau gue ngedukung dia.’ Well, gak cukup dalam pikiran doang. Kalau kita care sama orang, kita akan lakuin segala sesuatu buat orang itu bukan cuma mikir or ngomong doang, tunjukkan lewat perbuatan kita.

4.     Ah, dia kan bukan anak Tuhan!
Heeiiii…. Siapa bilang kita dipanggil untuk jadi berkat buat orang kristen doang? Emang pertama-tama kita mesti jadi berkat buat saudara seiman, tapi jangan berenti sampe di sana dong. Kita mesti juga jadi berkat buat orang yang bahkan gak kita kenal. Waktu kita liat kisah hidup Yesus, kita bakal liat kalau Dia itu selalu baik sama siapa aja. Dia selalu jadi berkat semua orang yang Dia temui, gak peduli itu orang yang Dia kenal atau gak.

PERSAHABATAN BAGAI KEPOMPONG!
Dulu kita sahabat, teman begitu hangat... kini kita berjalan berjauh-jauhan! Persahabatan bagai kepompong!! Lha kok jadi nyanyi ya... Soalnya jadi inget sama dua sahabat Ani sama Anna yang udah sahabatan dari sejak masih TK. Tapi suatu hari mereka berantem sampe ngambekan satu tahun!

Kita-kita mungkin cuma ngerasa kalo punya temen or sahabat itu asik, gaul itu oke, tapi berantem juga seru banget!! Tahu gak ternyata hubungan atau relationship adalah hal yang sangat penting dalam hidup kita bukan cuma asik or seru doang. Suatu saat baik hari ini maupun di masa depan, hubungan kita dengan orang lain bisa membuat kita jadi orang sukses! Masa depan kita bakal sangat ditentuin sama banyaknya persahabatan yang bisa kita jalin… Merusak suatu hubungan hanya gara-gara hal sepele sama dengan merusak masa depan kita.

Nah... Ani sama Anna mungkin gak tau hal tersebut, harusnya mereka baca 3 tips buat jaga persahabatan dari GFRESH! berikut ini!

1.     Masalah kecil jangan dibikin gede!
Kesabaran penting dalam menjaga hubungan. Orang lain pasti beda sama kita, makanya perlu kedewasaan buat bisa menerima satu dengan yang lain. Caranya, kalo ada masalah kecil gak usah dibikin gede. Jangan mudah tersinggung yang bisa bikin pertengkaran. Jadilah dewasa, terima kekurangan orang lain dengan lapang dada.

2.     Dulu-duluan jadi peacemaker
Tiap orang pasti punya kelemahan tertentu. Kadang kelemahan teman kita bisa jadi sangat nyebelin buat kita. Misalnya aja kita diajarin kalau ngomong itu harus pelan-pelan, jangan keras-keras, ntar ganggu orang. Tapi teman kita kebalikannya, kalau ngomong kayak orang di hutan aja. Keras banget. Masalah? Bisa jadi. Tapi dari pada kita protes sama teman kita, kenapa kita gak jadi peacemaker aja? Tutup mulut kita en mulai terima keadaan teman kita itu apa adanya. Percaya deh, dalam tiap hubungan, pasti selalu ada perbedaan, tapi gimana cara kita bereaksi yang bikin beda. Jadilah peacemaker. Pembawa damai. Bukan demonstran. Jangan dikit-dikit pas teman kita bikin salah, kita langsung demo. Udah diam aja. Terima kelemahannya itu. Karena emang dia orangnya kayak gitu, mau digimana-gimanain juga gak bisa berubah.      

3.     Tutup mata
Gimana kalau teman kita, atau pacar kita bikin salah sama kita, tapi gak nyadar-nyadar juga? Jawabannya gampang. Kalau kita udah kasih tahu tapi dia gak nyadar2 juga, kadang kita harus belajar untuk tutup mata, maafin dia. Biar Tuhan yang temuin jalan buat nyadarin dia suatu saat nanti. Tapi ‘kan dia yang salah. Kenapa kita mesti diam aja? Menegur boleh-boleh aja, tapi jadi orang yang terlalu bawel juga nanti kita yang kehilangan teman. Selama masalahnya bukan sesuatu yang prinsipil, maksudnya gak menyalahi firman Tuhan, perlu juga sekali-kali belajar buat tutup mata, en maafin aja. Kecuali kalau masalahnya udah menyangkut firman Tuhan, ya baru lah kita ngomongin. Kalo cuma masalah selera atau kebiasaan doang, udah deh cuekin aja. Terima dia sebagai orang yang belum sempurna, sama persis seperti kita.

Coba deh, pasti kamu bakal punya banyak teman. Dan ingat, masa depan kamu sangat ditentuin oleh berapa banyak persahabatan yang bisa kamu jalin sejak hari ini.


Copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com

2 comments:

  1. agak mengkerutkan kening aku membaca judul artikel ini, seolah2 kita "memang" bisa mengubah hidup seseorang,

    yang aku tahu dan aku pahami cuma Yesus yang bisa mengubah hidup seseorang.
    klo pun ada orang sekitar kita yang kelihatannya berubah "karna" kita, itu bukan hasil pekerjaan kita, Tapi Allah yang memakai kita..

    ReplyDelete

copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com