Monday, May 21, 2012

SIBUK MERENCANAKAN HIDUP

SIBUK MERENCANAKAN HIDUP
Mempersiapkan diri, mengejar mimpi, berusaha dan terencana adalah suatu hal yang wajib kita pelajari dan terus kita kembangkan. Tapi kita juga harus sadar bahwa Tuhanlah yang menentukan keberhasilan kita. Karena itu jangan terus memaksa dirimu, ada kalanya kita perlu belajar untuk slow down sedikit dan ngeflow. Tentu saja karena kita tau, Tuhan ada di belakang layar kehidupan kita.

Mungkin kehidupan kita saat ini gak bikin kita bahagia. Rencana-rencana kok kayaknya gagal mulu. Jalan rasanya kok seperti ditutup. Mimpi rasanya jauuuuuh dari kenyataan. Jangan stres en depresi. Inget kalo Tuhan pegang kendali. Memang kita harus melakukann apa yang menjadi bagian kita, but beyond that Tuhan lebih tau apa yang terbaik buat kita. Kadang jalan Tuhan tutup lantaran Tuhan ingin melindungi kita dari bahaya. Dan yakinlah kalo Dia pasti bukakan pintu lain yang lebih baik di waktu yang paling baik. Percaya?

Kalo pengen jadi anak muda yang selalu lebih baik dari hari ke hari, penting banget buat kita ngerti kalo Tuhan memegang kendali atas kehidupan kita. Kadang kita terlalu kuatir dalam hidup. Kita harus belajar untuk menyerahkannya pada Tuhan. “Yesus aku mempercayaiMu. Aku percaya Engkau memegang kendali. Aku percaya Engkau sedang bekerja dalam hidupku dan berjalan di depanku. Membuat jalan-jalanku jadi lurus dan membuatku berada di tempat yang tepat di waktu yang tepat!”

EGOIS DIKIT LAH!
Sebagai orang Kristen kita diajar supaya jadi berkat, jadi jawaban buat orang lain, jadi garam en terang dunia. Tapi kadang saking semangatnya kita sama semua itu, kita sampe suka lupa sama diri sendiri.

Maksudnya gini, karena saking semangatnya jadi garam en terang dunia kita berusaha bikin semua orang bahagia. Kita lakuin semua yang kita bisa buat orang lain. Ada orang kesusahan kita tolong. Ada orang kurang uang, kita kasih uang. Ada orang gak punya baju, kita kasih baju kita.

Kita boleh nolongin orang. Kita boleh jadi berkat buat orang. Tapi jangan sampe apa yang kita lakuin itu malah membuat kita menderita. Ya emang kita mesti harus jadi seperti Yesus. Yesus emang menderita demi kita. Tapi penderitaan Yesus itu gak sia-sia, karena Dia tau pasti apa yang Dia lakuin en apa yang Dia bakal dapat dari pengorbananNya itu.

Kita? Kadang kita berkorban buat orang lain, tapi ujung-ujungnya malah kita yang menderita. Bukannya jadi berkat, malah kita yang perlu diberkati. So supaya kita gak gitu, kita mesti egois dikit. Dikit aja. Jangan banyak-banyak. Prioritas utama dalam hidup kita mestinya adalah menjaga diri kita sendiri baru mikirin orang lain.

Kita harus nyadar kalau gak semua orang bakal puas sama apa yang kita lakuin sama mereka. Gak peduli seberapa bagusnya, sempurnanya, baiknya, rohaninya kita, tetap aja ada orang yang gak puas sama apa yang kita lakuin. Kita gak bisa bikin semua orang senang sama kita.

So pesannya cuma satu, sebelum memberkati orang lain, pastikan kita juga udah diberkati lebih dulu.  Karena kita gak bisa ngasih sesuatu sama orang apa yang gak kita punya.

Mental anak kecil
Hal kedua yang mesti kita perhatiin kalau kita mau berkati orang adalah perhatiin mental orang yang bakal kita berkati. Ada orang-orang tertentu yang punya mental anak kecil. Maksudnya ada orang (dewasa) tapi sifatnya kayak anak kecil. Mereka pengennya dikasih aja, kalau gak dikasih ngamuk.

Kita mesti ati-ati sama orang kayak gini. Orang kayak gini gak akan pernah puas. Kalau berhadapan sama orang kayak gini, kita mesti tegas. Kita bisa berkati mereka, tapi jangan berlebihan. Jangan biarin mereka mengendalikan hidup kita.

Misalnya ada orang yang hobinya minjem duit aja. Gak peduli berapa banyak uang yang kita kasih pinjem sama dia, tetap aja besoknya dia minjem duit lagi sama kita. Orang kayak gini ini perlu kita serahin sama Tuhan. Biar Tuhan yang berurusan sama mereka. Bukannya kita lepas tanggung jawab atau gak mau jadi berkat, tapi emang orang kayak gini bakal bikin kita menderita terus.

Mental Tuhan
Kadang ita juga mesti berenti punya ‘mental Tuhan’. Maksudnya kadang kita merasa kalau kita itu sebagai orang Kristen itu kita harus selalu jadi jawaban buat semua masalah yang kita temui. Padahal siapa sih kita? Kita itu ‘kan cuma manusia. Emang Tuhan nyuruh kita buat jadi jawaban en berkat buat sekeliling kita. Tapi gak semua masalah mesti kita yang tanganin dong. Bisa tepar (tewas terkapar) nantinya...

Berentilah selalu jadi Tuhan buat orang-orang di sekeliling kita. Mulai sadari kalau kita gak bisa kasih jawaban buat semua orang. Kalau kita maksa buat jadi jawaban buat semua orang yang ada di sekitar kita, kita bakalan cape sendiri. Kita bakal kehilangan sukacita kita. Kita bakal kehilangan tujuan en panggilan hidup kita. Padahal kehendak Tuhan yang utama buat hidup kita adalah supaya kita menikmati hidup yang udah Dia kasih buat kita. Bersukacita dalam panggilanNya. Bukan buat menderita karena berusaha jadi Tuhan buat orang sekeliling kita. 

JANGAN PIKUL SALIB ORANG!
Weits, jangan langsung mikir yang gak gak ya pas baca judul itu. Sebagai orang Kristen emang Tuhan nyuruh kita buat pikul salib kita. En emang kita harus pikul salib yang udah Tuhan taruh dalam hidup kita.

Tapi, ada salib-salib tertentu yang gak usah kita pikul. Kenapa? Soalnya salib ini bukan dari Tuhan, tapi dari manusia, atau yang lebih parah lagi dari si iblis. Loh kok bisa? Ya bisalah. Emang Tuhan aja yang bisa kasih salib sama kita?

Sejak dekat sama Ana, hidup Anton menderita banget. Dia keliatan lebih cape dari sebelumnya. Kenapa bisa? Soalnya Anton sedang misi memenangkan jiwa Ana. Tapi ternyata misi itu gak semudah yang dia bayangin. Dia harus berkorban waktu, tenaga, uang, sementara Ana kayaknya gak ada perubahan. Anton mikir kalau itu yang namanya bayar harga. Gak apa berkorban dikit, asal satu jiwa diselamatkan.

Tapi yang Anton gak tau sebenarnya Ana itu gak pengen kenal Tuhan. Dia merasa udah puas sama hidupnya yang sekarang en gak merasa butuh Tuhan. Itu udah keputusan finalnya en gak ada yang bisa merubahnya (keculai Tuhan sendiri kalee...)

Nah orang kayak Ana ini yang GF! sebut salib yang gak perlu dipikul. Ngapain kita nolongin orang yang emang gak mau ditolongin? Cape-capein diri sendiri aja.

Kalau mau jujur orang kayak Anton ini banyak banget. Ada orang yang belajar mati-matian, karena mereka pikir itulah salib yang mesti mereka pikul, tapi sebenarnya mereka melakukan hal itu karena merasa gak enak sama ortunya.

Ada orang yang sibuk pelayanan di gereja sampe lupa sama keluarganya, karena mereka pikir itu adalah harga yang mesti dibayar buat mengikut Tuhan. Tapi sebenarnya mereka melakukan itu karena mereka gak enak sama orang Kristen lain, kalau gak pelayanan nanti dibilang apa.

Ada orang yang selalu baik sama orang karena merasa itulah salibnya sebagai orang Kristen. Ada orang minta uang, dikasih. Orang minta apa, dikasih. Itu sih bukan memikul salib namanya, tapi diporotin.     

Guys, kita mesti ati-ati dalam memikul salib. Gak semua beban yang ada di depan mata kita adalah salib kita. Kita mesti cek dulu. Ada cara gampang buat ngecek apakah beban yang kita pikul selama ini emang salib kita atau bukan.

Caranya:

1.        Tanya sama diri kita sendiri, kenapa kita melakukan semua ini? Apa karena emang Tuhan atau karena ada hal lain? Salib itu selalu datangnya dari Tuhan. Jadi pastikan kita melakukan semuanya itu karena cinta kita sama Dia.

2.        Salib itu berkaitan sama panggilan kita. Jadi pastiin waktu kita udah tau dulu panggilan kita. Jangan apa-apa langsung bilang ‘Ini salibku!’ terus kita pikul salib yang bukan salib kita. Cari tau dulu apa panggilan kita, masuk di dalamnya, baru pikul salibnya.

Kenapa penting banget buat kita pikul salib yang tepat? Supaya kita gak kehilangan sukacita kita. Ngapain juga kita cape-cape pikul salib yang salah, abisin waktu, energi, tenaga, hasilnya? Nol. Jadi pastikan kita memikul salib yang tepat. (dp)


Copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com

No comments:

Post a Comment

copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com