Sunday, April 1, 2012

The Cross Lovers

WARNING: khusus buat kamu yang mau menjadi orang Kristen sejati!

The Cross Lovers
   
Bulan April bulannya Paskah. GF! masih inget waktu Paskah taun kemaren GF! nonton film The Passion of The Christ. Waktu nonton, air mata GF! ngga berenti mengalir ampe seember ada kali.
Abis nonton film itu, GF! jadi kepikiran, ‘Segitu cintanya Yesus sama manusia, sampe Dia mau memikul salib, en mati disalib.’ Buat GF! Yesus adalah seorang cross lover sejati.
Mungkin GF!ers belon terlalu familiar ama istilah cross lover. Ngga apa-apa. Cross lover itu sebutan buat orang yang rela dan sengaja memilih untuk memikul salib. Garis bawahi ya, RELA. Sepanjang sejarah ada banyak orang memikul salib, tapi ngga semua orang rela memikul salib. Malah mungkin ngga ada. Soalnya yang namanya salib itu bentuk hukuman paling kejam en hina (kalo mo tau lebih lengkap baca Ada Apa dengan Salib?).

Lalu Yesus berkata kepada murid-murid-Nya: "Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan mengikut Aku.
Matius 16:24 

Guys, jangan ngaku orang Kristen kalo belom pernah baca ayat di atas. Minimal pernah dengar ayat tadi. Di ayat itu Tuhan kasih satu perintah utama buat kita yang ngaku orang Kristen: menjadi seorang cross lover. OK, hukuman salib emang udah lama dihapusin dari dunia modern ini, tapi yang dimaksud Yesus di ayat itu bukan salib beneran. Tapi salib dalam bentuk laen. Apa itu? Kalo mo tau baca terus F!er edisi kali ini sampe abis. Kamu ngga cuma bakal nemuin apa artinya menjadi seorang cross lover, tapi kamu juga bakal banyak baca kesaksian para cross lover dari seluruh dunia. Satu hal yang harus GF! ingetin sama GF!ers, menjadi cross lover itu artinya harus siap berkorban semuanya, termasuk nyawa, kaya Yesus. Ok, kalo GF!ers siap silakan lanjutkan baca. Kalo belom siap, silakan skip aja F!er nya, langsung ke halaman dalam. (dp)        
       

Ada Apa dengan Salib?

GF!ers termasuk orang yang suka jalan-jalan ke toko buku rohani? Kalo ya perhatiin deh banyak pernak-pernik berbentuk salib yang dijual. Mulai dari kalung, salib buat digantung, hiasan meja, hiasan dinding sampe lukisan. Salib kayanya udah jadi ciri khas orang Kristen. Kalo kita ketemu orang di jalan yang make kalung salib, kita pasti langsung mikir, ‘Ini orang Kristen.’ Tapi GF!ers pernah kepikiran ngga kenapa salib jadi terkenal di kalangan orang Kristen? Emang ada apa dengan salib?
Salib itu sebenernya suatu bentuk hukuman mati. Yang namanya hukuman salib itu udah ada lamaaaa banget. Dari zaman Babel diperintah raja Darius I taun 519 SM, salib udah dikenal sebagai salah satu cara menghukum orang. Tapi baru waktu kerajaan Roma menguasai dunia, salib jadi terkenal. Waktu itu yang boleh disalib itu cuma budak, bajak laut, pemberontak, ato penjahat yang jahatnya luar biasa. Nah itu sebabnya salib dianggap barang terkutuk. Karena orang yang disalib berarti orang yang luar biasa jahatnya. Malah sampe ada istilah ‘Terkutuklah orang yang digantung pada kayu salib!’ (Galatia 3:13).
Bukan cuma itu aja, GF!ers, orang yang mati disalib juga artinya bakal menderita. Istilahnya ‘mati segan hidup tak mau’, soalnya orang yang disalib bakal kesulitan bernapas karena seluruh berat badannya bergantung sama kedua tangannya yang dipaku ke salib. Paru-parunya jadi harus kerja ekstra keras buat masukin oksigen. Ngga cuma itu aja. Orang yang disalib biasanya dibiarin tergantung seharian, seminggu, sebulan ato berapa lama sampe mati. Udah gitu, mayatnya dibiarin tergantung buat makanan burung bangkai. Serem ya. Makanya dulu itu selaen sebagai cara menghukum salib juga dipake sebagai cara mempermalukan orang.
Tapi kenapa salib yang jadi lambang penghinaan dan hukuman itu populer banget di kalangan orang Kristen? Kayanya yang namanya salib en orang Kristen itu udah nyatu banget. Menurut Wikipedia.org semua itu gara-gara Yesus pernah disalib. Emang luar biasa Tuhan kita. Bayangin aja, GF!ers yang udah pernah disalib itu jumlahnya jutaan orang, tapi cuma satu orang, Yesus doang yang bisa bikin pandangan orang tentang salib berubah. Dari yang asalnya lambang penghinaan jadi trade mark-nya orang Kristen, udah gitu kita dengan bangga make lambang salib itu. ‘Tul ngga? Hari ini kalo GF!ers mo nunjukkin GF!ers orang Kristen, cukup pake kalung salib semua orang juga bakal tau. Right? (dp)                


Pikul Salib: Apaan tuh?

Lalu Yesus berkata kepada murid-murid-Nya: "Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan mengikut Aku.
Matius 16:24

GF!ers mungkin masih bingung apaan sih memikul salib itu? OK, biar GF! jelasin. Memikul salib itu syarat yang ditetapin sama Yesus buat semua orang yang mo ikut Dia. Itu udah harga mati. Ngga bisa ditawar-tawar lagi. Malah di injil Lukas disebutin kalo yang namanya memikul salib itu bukan cuma syarat jadi pengikut Yesus, tapi itu syarat mutlak menjadi muridNya (Lukas 14:27).
Apa sih maksudnya menjadi pengikut Yesus? Diliat dari asal katanya, pengikut itu artinya orang yang ikutin orang laen. Ato bisa juga artinya jadi bawahan orang yang diikutin tadi. Jadi GF!ers, menjadi pengikut Yesus artinya kita tunduk sama Dia. Kita ikutin semua apa yang Dia suruh.
Tuhan bilang untuk jadi pengikutNya kita harus memikul salib. Memikul salib itu bisa diumpamain dengan memikul suatu beban tertentu. Buat tiap orang yang mo ikut Dia, Tuhan bakal kasih suatu beban untuk ditanggung. Bisa jadi beban yang kudu kita tanggung dalam mengikut Tuhan adalah menderita seumur hidup, kaya Paulus. Ato ngga punya duit, ato kehilangan waktu maen kita, ato yang lebih ekstrem lagi, mati.  Beban ini bisa beda tiap orangnya. Tergantung sama apa yang Tuhan tuntut dari diri kita. Ini yang namanya salib.
Di Matius 16:24, Yesus bilang kalo tiap orang kudu pikul salibnya sendiri. Artinya buat tiap orang salibnya beda. Salib GF! belon tentu sama dengan salib GF!ers. GF! juga ngga bisa mikul salibnya GF!ers. Tiap kita punya salib masing-masing yang kudu kita tanggung, sesuai dengan pemberian Tuhan. (dp)

Pikul Salib: Tujuannya?

 Kami senantiasa membawa kematian Yesus di dalam tubuh kami, supaya kehidupan Yesus juga menjadi nyata di dalam tubuh kami.
2 Korintus 4:10 

Kenapa sih kita kudu repot-repot pikul salib? Emang kita tukang pikul apa? Ngga kurang kerjaan apa? Udah berat, menderita lagi. Tenang dulu GF!ers. Tuhan kita itu bukan Tuhan yang iseng. Yang kasih kita sesuatu tapi ngga ada tujuannya. Kalo Dia kasih kita sesuatu untuk dilakukan itu artinya ada tujuan yang jelas. Trus apa tujuannya kita pikul salib?
Kata rasul Paulus, dalam surat-suratnya tujuan kita memikul salib itu biar kita menjadi serupa dengan Kristus. Kalo kata Watchman Nee tujuan kita memikul salib itu supaya roh Kristus yang ada dalam kita bisa keluar dengan bebas. Sedang kata Roberts Liardon di bukunya ‘Harga dari Kuasa Rohani’ memikul salib itu harga mati kalo kita pengen punya kuasa. Terus gimana apa kata Yesus? Yesus bilang orang yang memikul salib bakal jadi muridNya en dia bakal ngelakuin hal yang lebih besar dari pada Yesus (kereen man).
Kok ada banyak banget? Bingung? Mana yang bener? Hehehe, jangan bingung, GF!ers. Semuanya bener kok. Kok bisa? Ya bisa dong. Gini, biar GF! jelasin.
Sebenernya tujuan kita pikul salib itu supaya kita bisa menyingkirkan semua penghalang yang ada dalam diri kita yang menghalangi kita menjadi serupa dengan Yesus. Kalo kita menjadi pengikut Kristus artinya kita juga bakal jadi seperti Dia. Kita bakal punya kuasa dan beregrak dalam kepenuhan roh. Jelas ‘kan? Jadi semuanya bener cuma masalah kata-katanya aja yang beda. (dp)
     

Pikul Salib: Gimana Caranya?

bukanlah kehendak-Ku, melainkan kehendak-Mulah yang terjadi.
Lukas 22:42

Yesus emang ngga pernah ngejelasin kaya gimana sih caranya memikul salib. Tapi dari teladan kehidupanNya, teladan hidup para rasul, kita bisa belajar kaya apa sih memikul salib itu.
Salah satu teladan paling jelas dari kehidupan Yesus waktu Dia ada di taman Getsemani. Waktu itu Yesus sedang mengalami pergumulan berat banget. Sebagai manusia Dia merasa takut. Dia bisa aja menolak disalibkan.  Ato Dia bisa jalan terus dan disalibkan. Apa yang Yesus pilih? Jawaban Yesus waktu itu luar biasa banget ‘bukanlah kehendak-Ku, melainkan kehendak-Mulah yang terjadi’ (Lukas 22:42). Yesus memilih untuk ngga ikutin keinginan pribadiNya, tapi Dia milih untuk ikut kehendak Tuhan, walopun itu berat banget (sampe harus berkorban nyawa, man…).
Ini dia yang namanya memikul salib. Waktu kita dihadapin dua pilihan: taat pada firman Tuhan ato pilih jalan sendiri, mana yang kita pilih? Kalo kita pilih taat sama firman Tuhan, ngga ada jaminan kita bakal ngalamin ngalamin hal yang enak. Bisa jadi kita malah bakal menderita. Soalnya firman Tuhan biasanya bertentangan ama keinginan kita. So, mo pilih yang mana?
Yesus kasih kita teladan yang luar biasa. Dia pilih taat pada firman Tuhan, walopun itu artinya Dia harus menderita. Kalo Dia mo Dia bisa aja milih ngga usah disalibkan. Wong, itu semua pilihan Dia kok.  

Tidak seorangpun mengambilnya dari pada-Ku, melainkan Aku memberikannya menurut kehendak-Ku sendiri. Aku berkuasa memberikannya dan berkuasa mengambilnya kembali. Inilah tugas yang Kuterima dari Bapa-Ku
Yohanes 10:18   

Jadi kita memikul salib dengan cara taat pada Firman Tuhan. Walopun keadaannya ngga memungkinkan, walopun berat, walopun ngga enak, tetap taat pada Firman Tuhan. Karena itu adalah bukti cinta kita pada Tuhan kita. Amin. (dp)


Pikul Salib: Kewajiban VS Pilihan

Lalu Yesus berkata kepada murid-murid-Nya: "Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan mengikut Aku.
Matius 16:24

Kalo GF!ers baca baik-baik ayat di atas, GF!ers bakal liat kalo yang namanya memikul salib itu bukan suatu keharusan, tapi pilihan. Yesus sendiri bilang, kalo ada yang mo jadi pengikut Dia, orang itu kudu memikul salib. Kalo dibalikin artinya, orang yang ngga mo ikut Dia ya ngga usah memikul salib. Ngga ada yang maksa kok. Semuanya terserah kita.
Tapi kalo GF!ers ngga mo jadi orang Kristen biasa-biasa. Yang cuma datang tiap minggu ke gereja, duduk, nyanyi bentar, dengerin khotbah (sambil ngantuk…terus zzzzz), terus pulang. Kalo GF!ers memilih buat jadi orang Kristen yang punya dampak, maka GF!ers wajib pikul salibnya GF!ers. Tanpa pernah memikul salib, kamu ngga akan pernah bisa bikin dampak yang besar. (dp)

Para Cross Lovers

GF!ers tadi udah baca apa artinya memikul salib. Sekarang GF! mo ngajak GF!ers liat kisah hidup orang-orang yang rela memikul salib itu. Mereka inilah orang-orang yang layak mendapat sebutan cross lovers: 

Yesus dari Nazaret
sebab untuk itulah Aku datang ke dalam saat ini.
Yohanes 12:27

Ini dia pionir dari para cross lovers. Yesus dari nazaret bukan sekedar orang biasa. Dia juga bukan guru agama ato penyebar agama baru. Dia lebih dari itu. Dia adalah Tuhan yang menjadi manusia en mati demi menebus dosa manusia. Dia adalah orang pertama dalam sejarah yang menjadi seorang cross lover. 
Dengan menjadi seorang cross lover, Yesus telah membuka jalan keselamatan buat kita yang percaya kepadaNya. Jadi kalo masih ada diantara GF!ers yang belon percaya ama Yesus, bertobat sekarang juga. Terima Dia sebagai Tuhan en juru selamat pribadi kita.
Kenapa Yesus mo repot-repot mati buat kita? kenapa Dia mo repot-repot menjadi cross lover? Jawabannya cuma satu. Untuk menebus dosa kita. Soalnya udah jadi keputusan Tuhan kalo dosa itu harus dibayar dengan kematian (Roma 3:23). Yesus datang en menggantikan kita untuk mati.

Dua Belas Rasul Yesus
Lalu Ia berkata kepada mereka: "Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk.
Markus 16:15

Setelah Yesus naik ke surga, murid-muridNya nerusin perjuangan Yesus nyebarin Injil ke seluruh dunia. Mereka memilih menjadi cross lovers demi Injil.  GF!ers, Alkitab mungkin ngga mencatat gimana akhir hidup dari masing-masing murid Yesus. Tapi dari sejarah kita tau kalo mereka semua pergi ke semua penjuru dunia, sesuai dengan Amanat agung Tuhan. Ada yang ke Asia, Amerika, sampe ke Afrika.
Tapi harga yang harus dibayar buat penyebaran Injil itu mahal banget loh GF!ers. Semua rasul Yesus, kecuali rasul Yohanes, mati martir.     

Stefanus
Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Allah dan Firman itu adalah Allah….Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita.
Yohanes 1:1,10

GF!ers pasti udah pada tau ‘kan cerita Stefanus. Stefanus adalah proto martyr (martir pertama) setelah para rasul. Ngga banyak keterangan tentang diri Stefanus, tapi dari yang bisa kita tau, Stefanus adalah salah satu orang Kristen mula-mula di Yerusalem. Dia punya karunia penginjilan yang kuat. Stefanus mati dirajam batu oleh anggota mahkamah agama Yahudi karena dia percaya bahwa Yesus adalah anak Allah.   

Paulus dari Tarsus
Sebab aku mempunyai keyakinan yang kokoh dalam Injil
Roma 1:16

Paulus dari Tarsus. Ato kita lebih kenal dia dengan sebutan rasul Paulus. Dia dipakai Tuhan secara luar biasa untuk menulis sebagian besar kitab Perjanjian Baru. Dia juga diberi hak istimewa oleh Tuhan untuk menetapkan aturan dalam gereja yang sampe sekarang masih kita pakai. Hari ini kita mungkin kagum sama yang namanya rasul Paulus. Kita mungkin pengen kaya dia. Tapi apa kita mo memikul salib seperti dia juga?
    Seumur hidupnya Paulus menderita gara-gara dia percaya pada Firman Tuhan. Dia menderita seumur hidup inilah salib yang harus ditanggung Paulus. Malah akhirnya dia harus mati dipenggal.      

William Tyndale
Pergilah ke seluruh dunia, beritakanlah Injil kepada segala makhluk.
Markus 16:15

GF!ers pasti udah ngga asing lagi sama istilah garam dunia, paskah, Yehova, penebusan. Tapi GF!ers tau ngga siapa orang pertama yang memperkenalkan istilah itu sampe terkenal kaya sekarang? Dia adalah William Tyndale.
William Tyndale lahir sekitar taun 1494, di sekitar Nibley Utara dekat daerah Dursley, Gloucestershire. Tyndalle adalah seorang ahli bahasa. Dia bisa bicara bahasa Perancis, Yunani, Ibrani, Jerman, Itali, Latin, Spanyol, dan Inggris (wuihhh.....) Dulu, waktu zamannya Tyndale, Alkitab itu ngga boleh dibaca sama semua orang. Cuma pendeta aja yang boleh baca Alkitab, itu juga Alkitab bahasa Latin. Tapi Tyndale punya keyakinan kalo Firman Allah itu adalah untuk semua orang. Dia menanggapi amanat agung Tuhan Yesus, kalo Injil harus diberitakan pada semua orang. Karena itu dia menerjemahkan Alkitab dari bahasa latin ke bahasa Inggris. Gara-gara ini dia digantung dan mayatnya dibakar.

Thomas More
Dia telah diberikan-Nya kepada jemaat sebagai Kepala dari segala yang ada.
Efesus 1:22

Sir Thomas More adalah seorang pengacara, penulis, dan ahli tata negara Inggris yang  terkenal. Thomas More lahir pada tanggal 7 February 1478 di  Milk Street, London. Karena otaknya yang cemerlang, Thomas More diangkat menjadi penasehat raja Inggris waktu itu, Henry VIII.
Thomas More bukan cuma jadi penasehat raja aja, dia itu sahabat dekat raja. Tapi walopun deket sama raja, bukan artinya dia jadi orang yang kompromi sama dosa. Sebaliknya dia sangat tegas soal kebenaran. Buktinya waktu Henry VIII memecat uskup agung cuma gara-gara uskup ngga setuju ama poligami yang mo dijalanin Henry VIII. Thomas More kemudian ditunjuk jadi uskup agung yang baru, tapi dia mundur dari jabatan ini waktu Henry VIII menyatakan bahwa dia adalah kepala gereja, karena buat Thomas More, ‘Itu melanggar hukum Kristus.’ Gara-gara keputusannya ini en beberapa tindakan laen yang dianggap menentang raja, Thomas More diadili dan dihukum mati dengan cara dipenggal pada tanggal 6 Juli 1535.

Ignatius dari Antiokhia
…Allah telah membuat Yesus, yang kamu salibkan itu, menjadi Tuhan dan Kristus.
Kisah para rasul 2:36

Ignatius dari Antiokhia (lahir sekitar tahun 35 M dan mati martir antara tahun 98 M – 117 M) Adalah uskup Antiokhia ketiga. Dia dipercaya diangkat langsung oleh rasul Petrus untuk menjadi uskup Antiokhia. Dia juga dipercaya sebagai murid dari rasul Yohanes.
Selama hidupnya Ignatius banyak menulis tentang struktur pemerintahan gereja lokal, unversalitas gereja, en dia juga yang pertama kali memperkenalkan istilah katholik untuk menyebut gereja secara universal. Tapi karena imannya kepada Yesus inilah Ignatius harus mati dimakan binatang buas di arena colloseum Roma.

John Hus
Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah
Efesus 2:8   

GF!ers mungkin kenal nama Martin Luther sebagai seorang yang berani menentang surat penghapusan dosa yang waktu itu dijual oleh gereja. Tapi GF!ers mungkin ngga terlalu familiar dengan nama John Hus. Padahal kalo ngga ada John Hus, mungkin Martin Luther juga ngga bakal pernah ada. Martin Luther bisa jadi tokoh reformasi karena pengaruh karya John Hus juga.
John Hus adalah seorang pemikir religius, filsuf, reformis dan profesor di Charles University, Praha. John Hus dilahirkan di Husinec (120 km Barat Daya Praha); tahun kelahirannya ngga jelas, pokoknya sekitar 1369 dan 1373. Waktu Paus John XXIII mengumumkan akan menyalibkan Raja Ladislaus dari Naples dan  menyerukan agar semua orang membeli surat indulgesia  (surat penghapusan dosa), John Hus menentang hal itu. Dia mengatakan tidak ada uskup atau paus yang berhak menghukum orang lain atas nama gereja, sebaliknya dia seharusnya mendoakan musuhnya dan memberkati mereka yang mengutukinya. Dia juga mengatakan kalau manusia diselamatkan karena iman bukan karena membayar sejumlah uang. Gara-gara hal ini John Hus kemudian dihukum mati dengan cara dibakar hidup-hidup.

Polykarpus
Yesus adalah Tuhan.
Kisah para rasul 11:20

Polykarpus adalah murid dari rasul Yohanes. Dia diangkat menjadi uskup Smirna. Ngga banyak yang diketahui soal masa lalu Polykarpus, kecuali kalo dia itu orang biasa dengan iman yang luar biasa. Dia hidup di zaman setelah para rasul meninggal. Dia sangat giat menyebarkan Injil. Alasan kenapa dia ditangkap en dihukum mati oleh pemerintah Roma ngga jelas. Tapi ada satu kisah yang terkenal waktu Polykarpus diminta menolak imannya kepada Yesus, dia menolak. Akhirnya dia dibakar, tapi ngga mempan, sampe akhirnya dia dibunuh dengan cara ditusuk pedang.

OK. Tadi ‘kan GF! udah ceritain para cross lovers yang udah pada almarhum. Dari cerita di atas, kesannya jadi cross lovers itu kudu mati martir ya. Padahal ngga selalu lagi. Yang pasti jadi temen akrabnya para cross lovers itu penderitaan. Kematian itu cuma salah satu temen laen para cross lovers. 
Nah, kalo dari tadi GF! ceritain para cross lovers dari abad sebelumnya yang udah meninggal semua, sekarang GF! mo kasih contoh para cross lovers yang hidup di zaman modern ini yang umurnya ngga jauh beda ama GF!ers. 

Dewi (14, pelajar)
Tetapi hendaklah kamu ramah seorang terhadap yang lain, penuh kasih mesra
Efesus 4:32

Biasanya di satu sekolah ada aja satu murid yang jadi public enemy. Yang paling ngga disukain. Jadi sasaran ejekan, de el el. GF!ers yang masih sekolah pasti tau. Terus apa tindakan kita sebagai anak Tuhan sama temen yang kaya gitu? Ikutan ngejek? Ato ngga?
    Dewi, seorang murid SMP swasta di Bandung cerita kalo dulu dia juga ikutan ngejek temen yang jadi public enemy. ‘Tapi sekarang udah ngga lagi. Gue sekarang malah jadi temennya. Dia juga ‘kan manusia. Punya hak diperlakukan baik.’ Tapi bukan artinya ngga ada akibatnya, GF!ers. Dewi sekarang jadi ikut diejek temen-temennya satu gengnya.

Hendrawan (23, mahasiswa)
Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu.
Matius 6:33

Saat teduh ato belajar? GF!ers pasti udah sering ngalamin hal itu. Besok ada kuis ato ulangan en belon sempet belajar. Tapi belon sate juga. Gimana nih? Mana yang harus dipilih?
    Buat Hendrawan, mahasiswa S2 Teknik Kimia ITB ini, jawabannya jelas. Sate dulu. ‘Gue selalu biasain tiap hari untuk punya waktu untuk saat teduh. Biarpun jam itu bisa gue pake buat belajar.’ Mantap. Makanya ngga heran kalo Tuhan memberkati Hendrawan luar biasa banget soalnya dia udah mencari kerajaan Allah dulu (Matius 6:33). So ada yang mo ikutan jejak Hendrawan?

Agustono (23, mahasiswa)
dan pergunakanlah waktu yang ada, karena hari-hari ini adalah jahat.
Efesus 5:16

Kuliah pagi jam tujuh? Aduh males banget! Mungkin itu yang ada di pikiran GF!ers. Udah jadi tradisi kali ya, kalo yang namanya kuliah jam tujuh, mahasiswanya baru dikit yang dateng, en sebagian lagi datengnya jam tujuh lewat.
    ‘Gue usahain bangun pagi, en dateng ke kampus juga lebih awal.’ Itu jawaban Agustono, mahasiswa S2 Teknik Kimia ITB ini waktu GF! tanya soal kuliah pagi. Menurut Agus, dia usahain bangun pagi, terus langsung kuliah, biar ngga ketinggalan pelajaran. Itu hal yang sulit buat Agus soalnya dia biasa tidur malem abis ngerjain tugas yang seabreg.

BELOM SELESAI.......NANTI NYUSUL
Kayanya hal yang sepele ya GF!ers, ngga nyontek, ngga telat kuliah, sate. Walopun keliatannya sepele, tapi itu salib loh. Jangan lupa, yang namanya pikul salib itu sama denngan ketaatan kita pada Firman Tuhan, ngga peduli sesederhana apa pun firman itu. Jadi, siap untuk mentaati firman? (dp) 

Be A Cross Lover

GF!ers udah baca kesaksian para cross lover  tadi? Perhatiin ngga kalo dari semua cross lover itu ada satu hal yang selalu muncul? Tau ngga apa itu? Yup. Mereka jadi sebagaimana mereka ada sekarang karena mereka tau Kebenaran en mau hidup di dalamnya. Mereka ngga pernah kompromi sama keadaan sekeliling mereka. Kalo kebenarannya A, ya lakuin A. Kalo kebenarannya B, ya lakuin B.
Tapi GF!ers kebenaran yang dipegang en dihidupi para cross lovers tadi bukan sembarang kebenaran. Bukan kebenaran versi mereka sendiri. Ato kebenaran versi siapa gitu. Mereka pegang Kebenaran versi Tuhan. Kebenaran yang bisa kita baca di Alkitab. Kebenaran yang asalnya dari Tuhan sendiri. 
Guys, it’s not easy to live in the truth. Ngga mudah hidup dalam kebenaran, apalagi kalau sekeliling kita ngga hidup dalam kebenaran. Tapi itu tuntutan yang Yesus minta dari kita sebagai orang yang mau mengikut Dia. Susah? Emang. Tapi inget, ‘Segala perkara dapat kutanggung di dalam Dia yang memberi kekuatan kepadaku.’ Jadi, bertekadlah untuk hidup dalam kebenaran en minta Roh Kudus menguatkan. Dan jadilah seorang cross lover. (dp)

Who’s Next?

       Aku mendengar panggilan itu
    Bergema melewati berbagai zaman
    Memanggil semua orang untuk memikul salibnya
    Sudah banyak yang menanggapi
    Tapi banyak yang tidak peduli
    Kalau kau mendengar panggilanNya hari ini
    Jawablah, ‘Ya.’
    Pikullah salibmu   
    Dan jadilah orang Kristen sejati
(dp)
   
Books on Cross lovers

GF!ers bisa dibilang kalo memikul salib itu adalah inti dari kehidupan Kristen. Kalo kita mo jadi orang Kristen sejati, kita mo ngga mo, suka ngga suka, harus memikul salib kita masing-masing. Tapi sayangnya buku-buku tentang memikul salib itu jarang banget ada di toko buku rohani. GF! sempet jalan-jalan ke beberapa toko buku rohani besar di Bandung en ngga satu pun yang jual buku tentang memikul salib.
    Bukan artinya ngga ada buku-buku rohani yang bahas tentang pikul salib, ada banyak kok. Buktinya waktu browsing internet GF! ketemu buku-buku yang bahas tentang memikul salib. Cuma buku-buku itu udah pada jadul semua (ditulisnya taun 1800-1950an). Tapi biar jadul, kebenaran yang ada di buku-buku itu up to date kok.
Salah satu situs yang sempet GF! masukin adalah www.rarechristianbooks.com di sana dijual buku-buku rohani yang ngga ada di toko buku rohani modern. Ato kalo GF!ers mo download gratis buku-buku rohani jadul yang ngga ada di toko buku rohani modern, klik aja ke www.ccel.org.       

Nah buat referensi GF! kasih beberapa judul buku tentang memikul salib:
    
•    The School of Calvary, A Study in Suffering
(Sekolah Kalvari, Sebuah Penelitian dalam Penderitaan) oleh  J. H. Jowett
•    George Whitefield, God's Anointed Servant in the Great Revival of the 18th Century (George Whitefield, Hamba  Tuhan yang diurapi pada masa Revival abad 18) oleh Arnold Dallimore
•    Sundar Singh (sebuah biografi hamba Tuhan bernama Sundar Singh) oleh J. & G. Benge 
•    What It Means To Be A Christian
(Apa Artinya Menjadi Orang Kristen) oleh T. Austin-Sparks
•    Adventure in Adversity
(Petualangan dalam Penderitaan) oleh Paul E. Billheimer
•    Radical Cross, Living the Passion of Christ 
(Salib yang Radikal, Menghidupi Kerinduan Kristus) oleh A. W. Tozer 
•    Total Commitment to Christ, What is It? 
(Komitmen Total pada Kritus, Apa itu) oleh A. W. Tozer
•    Way of the Cross (Beyond Humiliation)
(Jalan Salib (Melampui Penghinaan) oleh J. Gregory Mantle 
•    John Looks at the Cross
(Yohanes memandang Salib) oleh F.J. Huegel
•    Cruciality of the Cross 
(Pentingnya Salib) oleh P. T. Forsyth
(dp)

Watchman Nee : Paulus abad 20

GF!ers pasti udah tau dong siapa rasul Paulus. Dia salah satu orang yang dipakai Tuhan untuk nulis sebagain besar kitab Perjanjian Baru. Tapi GF!ers tau ngga siapa Watchman Nee? Watchman Nee bisa dibilang Paulus-nya abad 20. Dia dapet banyak pewahyuan tentang gereja en salib, kaya Paulus. Dia juga menjalani hidup memikul salib seumur hidupnya.
Watchman Nee, (nama aslinya sih Nee Shu-tsu) lahir di Cina 1903 en meninggal di Cina juga taun 1972. Sebelon lahir Watchman Nee udah dipersembahkan kepada Tuhan sama ibunya (kaya Samuel). Watchman Nee itu orang yang pinter loh GF!ers. Dari SD sampe kuliah dia selalu ranking satu di sekolahnya (mantaap!) Tapi sayangnya dia nakal banget. Untungnya Tuhan tetap sayang sama dia, en waktu umurnya tujuh belas taun, dia melihat Tuhan Yesus tergantung di kayu salib dan mengulurkan tanganNya menyambut Watchman Nee. Sejak saat itulah dia berubah total. Dia yang dulunya nakal sekarang jadi rajin penginjilan en berdoa buat teman-temannya yang belum percaya. Ampir semua teman-temannya menjadi percaya karena doa Watchman Nee.
 Watchman Nee bisa jadi kaya dia sekarang karena dia punya ibu rohani yang keren banget. Namanya M.E. Barber. Dari Miss Barber, Watchman Nee belajar pelajaran paling berharga, ‘Yang penting bukan betul atau salah, tapi apa kata Alkitab tentang hal itu.’ Itulah cara memikul salib.
Seumur hidupnya (garis bawahin ya GF!ers: seumur hidup!), Watchman Nee mendasarkan hidupnya pada apa yang Alkitab katakan. Wah itu bukan pekerjaan gampang loh. Watchman Nee ngga punya pekerjaan tetap, karena buat dia seorang hamba Tuhan harus hidup dari Tuhan. Tapi Tuhan selalu menyediakan kebutuhannya. Ato dia sering ngga pelayanan, ngga di kasih izin sama seniornya di gereja. Padahal secara posisi mereka sama. Kenapa Watchman Nee nurut? Karena Alkitab bilang kalo orang yang lebih muda harus tunduk sama orang yang lebih tua.        
    Luar biasa banget ‘kan GF!ers? Seumur hidupnya Watchman Nee menderita. Dia sakit jantung, dianggap sesat, ngga punya pekerjaan tetap, dipenjara, tapi dia tetap setia mengikut Tuhan. Inilah salib yang harus dipikul Watchman Nee.
Tapi Tuhan kasih dia hak istimewa buat jadi reformator gereja lokal. Tuhan kasih pewahyuan sama Watchman Nee kalo yang namanya denominasi itu salah. Dalam satu kota cuma boleh ada satu gereja. Banyak orang yang ngga setuju ama pewahyuan ini. Tapi kalo emang asalnya dari Tuhan, siapa yang bisa nahan? Karena pewahyuan ini banyak banget gereja kota berdiri di Cina. Ngga cuma di Cina aja. Tapi juga di Taiwan, Hongkong, Amerika, Indonesia.
Watchman Nee mungkin emang udah lama mati, tapi warisannya buat kita, terutama dalam soal gereja en salib ngga bakal mati. Nah, buat GF!ers yang mo tau lebih banyak soal Watchman Nee en pengajarannya GF!ers bisa cari buku-bukunya di Yayasan Pekabaran Injil, Jl. Sumber Mekar 25/7 Perum Mekar Sari Bandung. (dp)  


LANJUTAN DARI PARA CROSS LOVERS

Anita (14, pelajar)
Jangan mencuri
Keluaran 20:15

Nyontek dosa ngga? Dosa. Ngga. Dosa. Ngga. Dosa! Nyontek itu sama aja nyuri hasil pekerjaan orang laen en kita akui hasil kerjaan kita. Hari gini budaya nyontek kayanya udah jadi kewajiban di sekolah-sekolah. Ada ngga murid yang mutusin buat ngga nyontek? Wah kayanya langka banget, tapi akhirnya GF! ketemu juga orangnya. Namanya Anita Carolina. Murid kelas 9 sebuah SMP katolik di Bandung. Kenapa ngga mo nyontek, Nit? ‘Soalnya itu melanggar perintah Allah ke-8, en lagi gue juga ngga yakin sama yang dicontekin, jawabannya bener.’
    Terus gimana tipsnya biar ngga nyontek? ‘Pede aja. Bener salah toh hasil gue sendiri.’ Mantaap man. Tapi bukan artinya hidup Anita jadi enak. Temen-temennya kadang-kadang suka ngejauhin dia, ya gara-gara keputusannya buat ngga nyontek itu.
   
Kayanya hal yang sepele ya GF!ers, ngga nyontek, ngga telat kuliah, sate. Walopun keliatannya sepele, tapi itu salib loh. Jangan lupa, yang namanya pikul salib itu sama denngan ketaatan kita pada Firman Tuhan, ngga peduli sesederhana apa pun firman itu. Jadi, siap untuk mentaati firman? (dp) 

Andre (15, pelajar)
Ko, yang satu ini fotonya pernah dimuat di G!fresh edisi 76 tentang Family love
Atau tidak tahukah kamu, bahwa tubuhmu adalah bait Roh Kudus yang diam di dalam kamu
1 Korintus 6:19

‘Waktu itu aku lagi pulang sekolah bareng temen-temen. Terus mulai ada beberapa temen aku yang mulai ngerokok. Aku terus ditawarin tapi nolak. Sejak saat itu aku suka diejek sama temen-temen aku cuma gara-gara ngga berani ngerokok.’
Boleh ngga sih ngerokok? Kan ngga ada tuh ayat di Alkitab yang ngelarang kita ngerokok. Deal. Tapi jangan lupa kalo Alkitab bilang tubuh kita itu rumah Tuhan. Waktu kita ngerokok, kita kan lagi ngisep asap. Asap rokok itu terus masuk ke dalam badan kita. Sedang ALkitab bilang kalo badan kita itu rumah Tuhan. Apa kita rela biarin Tuhan tinggal di rumah yang penuh asap rokok?
Kalo emang ya, silakan. Tapi itu juga membuktikan kalo seberapa dalem cinta kita sama Tuhan.


Wawancara hamba Tuhan
Tidak ada kemuliaan tanpa penderitaan!

Kata-Nya kepada mereka semua: "Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya setiap hari dan mengikut Aku.”
Lukas 9:23

Apa sih artinya memikul salib?
Memikul salib itu istilah yang Yesus pakai buat ngejelasin tentang penderitaan. Tuhan bilang syarat untuk menjadi muridNya cuma satu; rela memikul salib – menderita bagi Dia. Ini mutlak ngga ada ada tawar menawar; “SETIAP ORANG yang mau mengikut Yesus harus menyangkal diri dan memikul salib – menderita bersama Dia”.

Salib = Kemuliaan
Kalo diperhatiin baik-baik, dunia, tempat kita hidup en Firman Tuhan punya konsep en sistem nilai yang berbeda. Dunia bilang, ‘hidup enak, jauhi kesusahan.’ Buat dunia penderitaan itu harus dihindari. But what Jesus says? ‘Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya setiap hari dan mengikut Aku.’ (Lukas 9:23)
Yesus ngajarin kita supaya kita mo menderita, memikul salib. Jarang banget ada orang yang ngajarin tentang penderitaan, padahal ngga kemuliaan tanpa penderitaan.

Roma 8:17-18 bilang:
Dan jika kita adalah anak, maka kita juga adalah ahli waris,...., yaitu jika kita menderita bersama-sama dengan Dia, supaya kita juga dipermuliakan bersama-sama dengan Dia. Sebab aku yakin, bahwa penderitaan zaman sekarang ini tidak dapat dibandingkan dengan kemuliaan yang akan dinyatakan kepada kita.

Kemuliaan Allah cuma diberikan buat mereka yang mau menderita bersama Dia. Siapa sih yang ngga suka dengerin khotbah tentang berkat, kelimpahan, kemurahan dan kesetiaan Tuhan? Tapi kalo khotbah tentang salib? tunggu dulu....

Mengapa Yesus Dimuliakan?
Ia dihina dan dihindari orang, seorang yang penuh kesengsaraan dan yang biasa menderita kesakitan; ia sangat dihina, sehingga orang menutup mukanya terhadap dia dan bagi kitapun dia tidak masuk hitungan.
Yesaya 53:3

Perhatiin dech ayat di atas. Yesus udah biasa dengan penderitaan. Dia taat dan ngga memberontak terhadap keadaan yang Ia harus alami. Yesus tau kalo penderitaan yang Dia alami sejak muda itu sebagai persiapan tugas pelayananNya. Dan karena Dia rela menderita karena kehendak Bapa, maka Bapa mempermuliakanNya.
Kita juga sama. Penderitaan yang kita alami adalah persiapan Allah agar kita siap buat dimuliakanNya di masa depan. Tapi catet baik-baik ya GF!ers, penderitaan yang dimaksud Yesus, yang harus kita tanggung bukan penderitaan karena kemalasan, kebodohan ato kesalahan kita, tapi penderitaan yang karena kita menuruti perintahNya.  

Penderitaan itu Anugerah Allah
Sebab kepada kamu dikaruniakan bukan saja untuk percaya kepada Kristus, melainkan juga untuk menderita untuk Dia
Filipi 1:29

Masa sih Tuhan sekejam itu? Biarin kita menderita. Mungkin itu yang ada di pikiran GF!ers setelah baca tulisan di atas. Sebenernya, Tuhan ngga mo kita menderita, tapi Dia mo kita rela menderita bagi Dia.
Watchman Nee mengatakan : ada banyak penderitaan yang bisa kita hindari kalau kita mau, namun kalau kita ingin dipakai Allah, adalah sesuatu yang mutlak untuk memilih jalan penderitaan bagi Dia. Kecuali kita memilih menderita bagi Tuhan maka mutu pekerjaan (pelayanan rohani) kita sedang-sedang saja. Pertanyaannya bukanlah seberapa banyak penderitaan yang kau alami namun bagaimana kita menghadapinya. Penderitaan mungkin tidak harus dihadapi tiap hari, namun engkau harus siap menderita tiap hari.

Seorang pengkhotbah mengatakan :
To receive Jesus – price nothing
To Follow Jesus – price something
To serve Jesus – price everything

Artinya; kerelaan untuk memikul salib dan membayar harga sangat diperlukan untuk kita melayani Dia.

Hal-Hal Praktis
Kalo gitu hal praktis apa yang bisa kita lakukan untuk mengembangkan suatu hati yang mau memikul salib? Ada beberapa hal sederhana en praktis yang bisa GF!ers lakuin:
1.    Mau menyangkal diri. Artinya GF!ers mo menyangkali setiap hal/dorongan yang tidak berkenan kepada Allah en taat pada perintahNya setiap hari. Contohnya mengampuni orang yang bersalah kepada kita.
2.    Punya persekutuan pribadi dengan Allah. Mulai sate, bangun pagi-pagi. Ngapain?  berdoa en baca firman. Alasan klasik kenapa kita lupa sate adalah bangunnya telat. Kalo ngga mo bangun telat, ya tidurnya jangan malem-malem.
3.    Mulai berdoa-puasa untuk kebangunan rohani di kampus, di sekolah dan di keluarga kita.
4.    Jaga pergaulan. Jangan bergaul sama orang yang ngga bener. Karena itu bakal bawa kita ke arah yang salah. Ati-ati juga sama hubungan lawan jenis. Kalo udah tau dia ngga seiman, ya jangan diterusin. Cukup sebagai temen aja. 

Bukan Sekadar Perhiasan Di leher
Memikul salib bukan cuma sekedar pake kalung dan anting berbentuk salib. Pas zaman Yesus, cuma orang yang bakal dihukum mati yang memikul salib. Salib itu lambang kehinaan dan kematian, artinya kematian terhadap keakuan kita dan kerelaan mengalami kehinaan bersama Kristus. Sehingga bukan kita lagi yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam kita (Galatia 2:20). Inget: Tidak ada kemuliaan tanpa penderitaan!

Oleh Pnt Effrijantoro, S.T
Penatua Gereja di Bandung

1 comment:

  1. mau nanya.. emang linknya ga bs di share di FB ya? Gbu

    ReplyDelete

copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com