Thursday, April 19, 2012

BIJAK KAYAK SEMUT


BIJAK KAYAK SEMUT
Suatu hari ada pesta kerajaan di Eropa. Raja nyuruh semua orang kumpulin anggur di satu tong gede. Udah gitu pas akhir minggu baru diadain pesta. Begitu pesta anggurnya diminum ternyata anggurnya rasa air putih. Setelah diselidiki ternyata semua orang mikirnya gini, ‘Ngapain aku repot-repot ngasih anggur buat orang lain. Udah ngasih aja air putih, ‘kan nanti orang lain juga pada nambahin anggur, gak akan ada bedanya kok.’

Ya gak heran kalau akhirnya anggurnya berasa air putih! (dp)

Kadang kita juga sama kayak orang-orang itu. Kita suka mikir ‘Ah ini ‘kan hal kecil. Gak akan ada dampaknya lagi.’ Iya, kalau cuma kita doang. Masalahnya banyak (ampir semua orang malah) mikirnya sama kayak kita. Hasilnya? Kacau deh...Yang nyesal? Kita juga.

Karena itu kita mesti jadi orang bijak. Orang bijak mikir dulu sebelum bertindak. Siapa yang bakal diuntungin kalau saya melakukan hal ini. Orang bijak mikir panjang sebelum melakukan sesuatu. Orang bijak itu kayak semut. Mereka bekerja keras, masing-masing sesuai dengan kemampuannya demi kebaikan semua. Semut itu gak egois. Mereka kerja sama demi kebaikan semua. Orang bijak juga sama. Mereka kerja keras demi kebaikan bersama.

Biar kita bisa bijak kayak semut, ada dua hal yang mesti kita lakuin:

1.      Rajin nabung
Semut itu rajin nabung. Waktu masih musim panas, dia udah sibuk ngumpulin bahan makanan, biar pas musim hujan, pas ada banjir, mereka udah punya persediaan makanan. Orang bijak juga sama. Mereka ngerti kalau hikmat en kebijakan itu gak bisa didapat dalam semalam. Hikmat en kebijakan bisa kita dapatin kalau kita rajin nabung dari sekarang. Nabung apa? Nabung takut akan Tuhan. Soalnya Amsal bilang, takut akan Tuhan itu awal dari hikmat (Amsal 9:10). Jadi mulailah dari sekarang ‘menabung’ takut akan Tuhan, soalnya nanti pas udah banyak ‘tabungannya’ kita bakal punya hikmat yang kita butuhin supaya jadi bijak.

2.      Perhatiin teman kita
Coba perhatiin semut. Ada gak semut yang kerja sama binatang lain yang bukan semut? Gak ‘kan? Semut selalu kerja bareng semut lain. Kenapa semut gak kerja bareng binatang lain? Soalnya gak bakal beres-beres kerjaannya. Yang ada malah kacau. 

Kalau kita mau jadi bijak kita juga harus perhatiin dengan siapa kita bekerja sama. Amsal kasih kita satu nasihat yang bagus banget tentang hal ini, ‘Siapa bergaul dengan orang bijak menjadi bijak, tetapi siapa berteman dengan orang bebal menjadi malang.’ (Amsal 13:20). So udah jelas ‘kan dengan siapa kita mesti kerja sama?





Copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com

1 comment:

copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com