Wednesday, March 28, 2012

Cerpen: Gun, Roni dan Heri

Gun, Roni dan Heri

Oleh Jusin

Di suatu pagi.

“Oh, ya Her, ini hari Sabtu ya ?”

“Lha... kepala lu tuh isinya apa sih, nanya-nanya hari segala.”. Heri yang ditanyakan itu malah nyengir sambil ngejotos gundulnya Gun. “Udah, udah, ini kan udah pada taon baru, millenium ketiga lagi, selama dua millenium kalian dapat apa coba, ayo...?”, Rony menyela temannya dengan satu pertanyaan.

“Dapet golok, dapet celurit... buat ngebacok elo..., eh Ron, pertanyaan elo kok gila banget, emangnya lu udah pada hidup dua millenium, buyut elo aja kagak.”. Dengan antusiasnya Heri nendang pertanyaan Roni. “Ron, Her, hari ini hari Sabtu, kan?”, Gun mengulangi lagi pertanyaan konyolnya itu.

“Waduh Gun, iya bener lu kok ‘idola’ banget sekarang?”, Heri memotong pertanyaan Gun. “Ha...ha... idola, hi... hi... uhuk...uhuk... lho, idola apaan?”, Roni tersadar akan spontanitasnya. “Hi, ketawa! Gigi lu tuh nongol, kagak ngerti juga mulutnya selebar sangkakala.. eh ‘idola’ tuh udah idiot, dongok, lamban lagi... hi..hi...”. Heri dengan ketus menjawabnya juga.

“Begini Ron, Her, jam 9 nanti ada komsel di tempatnya Ita, gimana kalo kita ikutan?”, Gun menawarkan dengan mimik serius.

“Uih, Gun lu ini, nggak komsel-lah, KKR-lah, persekutuan.. jalan trus, kapan sih lu nikmatin dunia ini? Buat gue sih, ke gereja hari minggu doang udah cukup. Kita-kita kan perlu happy-happy juga.” Heri menolak tanpa basa-basi.

“Kalao elo gimana Ron?”, Gun beralih ke Roni.

“Gimana ya... gua mikir dulu deng....”

“Wah, elo mau jadi pendeta Ron.! Oh ya, hari ini gue mo ke nge-pantai bareng temen sekosan, kebetulan ceweknya kelebihan satu, mau ikut nggak?”

“Wah... oce punya tuh... kalo gitu sorry nih Gun, gua lain kali aja ikut lu ke komsel.” Roni akhirnya tergugah.

“Up to you, Ron, God Bless You.”, jawab Gun sambil berpisah di persimpangan.”

“Her... kita naik apa ke pantainya?”.

“Tenang aja Ron, ada temen yang support semuanya, kita tinggal ikutan dah, pokoke... dijamin puas.”.

***

Roni terlihat merenung. Tubuhnya lesu, kurus kering, mata cekung dan nggak ada gairah. Roni yang terbawa arus dengan lifestylenya Heri, akhirnya ia terjerumus dengan pergaulan yang tidak dapat ia tolerir lagi. Mulai dari narkoba, freesex, berjalan tanpa sepengetahuan keluarganya.

“Ron, lu kok jadi pendiam sekarang, nggak cerah seperti dulu?”, pertanyaan Gun mengusik lamunan Roni.

“Gue nggak tau lagi harus ngomongin apa ama lu, gue lagi be-te nich, gue pengen nyendiri”, Roni menjawab dengan lesu.

“Ron, sepertinya lu lagi ada problem, bagi-bagi ke kita dong, siapa tau gua bisa nolongin elu”, perhatian Gun akhirnya tersalurkan.

“Gak mungkin lagi Gun, gua udah hancur, gua gak bisa nolaknya lagi, memang hati gua sich bilang jangan, tapi..ah.....”

“Lu ditolak ama cewek Ron, atau....”

“Bukan...”

Gun mereka-reka apa sebenarnya masalah Roni yang masih mengambang di benaknya dan tanpa ambil pusing lagi, Gun akhirnya teringat akan sesuatu yang sangat penting.

“Oh, ya Ron... lu khan lagi be-te, udah deh lu maen ke kosan gua entar malem, kita ngobrol banyak!” Gun berharap akan idenya diterima Roni.

“Iya deng.. daripada gua nambah stress, gua ke sana deh!”

... Terima kasih Tuhan Yesus, doa Gun dalam hati....

***

.....Walaupun dosamu merah seperti buah kirmizi, akan putih seperti salju, ..... Marilah kepadaKU semua yang letih lesu...Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini... Jika kita mengaku dosa kita, maka Ia setia dan adil dan akan mengampuni segala dosa kita... Tetapi semua orang yang menerimaNya, diberi kuasa untuk menjadi anak-anak Allah...

Gun membacakan beberapa ayat setelah mereka mengobrol panjang lebar di kamar kosnya. Malam yang indah itu adalah malam yang paling istimewa dalam kehidupan Roni, saat itu Roni datang dengan hati yang hancur penuh penyesalan dan akhirnya berikrar bahwa Yesus adalah Raja dalam hidupnya.

Berkat dan kasih karunia yang telah ia terima ia bagi-bagi dan ceritakan buat Gun dan temen-temen mereka yang lain. Roni sangat bersyukur dan ia belum terlambat untuk kembali, dan ia menyadari bahwa hidupnya merupakan perpanjangan kasih karunia itu kepada orang lain.

***

“Halo Heri, apa kabar? Eh, gimana kalo entar sore gua maen ke rumah elu, gua mo ceritain sesuatu sama elu...” sapa Roni ketika ia berbicara dengan Heri di telpon. Satu jiwa menanti untuk diselamatkan. (Js)

Pengirim: Jusin Bandar lampung

Copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com

No comments:

Post a Comment

copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com