Sunday, March 18, 2012

Cowok Menyatakan Cinta!


Udah doa nih, udah dapet peneguhan dari Tuhan en kakak pembimbing rohani, dll. Pokoknya semua rubrik fresh!love di majalah getFresh! udah dibaca en dilakuin! So, sekarang udah waktunya buat yang cowok menyatakan cinta bo’! Lho, cowok duluan? Ehm, sabar ya, entar soal ginian  bakalan dibahas lain waktu. Tapi sekarang, gimana sih cara nyatain cinta? Grogi banget, jadinya serba salah nih. Ada nggak sih ayatnya di Firman Tuhan soal ginian?

Hehehe... emang buat yang satu ini sering bikin keringet dingin kita keluar, bikin suara kita tiba-tiba serak, detak jantung meningkat drastis, tekanan darah tiba-tiba naik, kepala puyeng 735 keliling. Singkatnya, hal ini nggak baik buat kesehatan kita. Nah, gimana dong caranya? Sebenarnya bebas-bebas aja sih, tapi mungkin nggak ada salahnya kalo kita pelajari taktik bapa-bapa leluhur kita yang ada di Alkitab dalam menyatakan cinta mereka.
·          Adam. Strategi tembak langsung di tempat! Langsung bilang: “ini dia tulang dari tulangku dan daging dari dagingku!”
·          Ishak. Strategi di mak comblangin alias dicariin sama bapaknya (Abraham)
·          Daud. Strategi bunuh suaminya! (tapi Daud akhirnya bertobat dan harus menanggung akibat dari dosanya ini).

Yah, emang nggak semuanya bisa ditiru. Mungkin karena mereka juga belon terlalu banyak pengalaman saat itu, sama seperti kita. Kalo kita kayak Adam, langsung bilang ‘kamulah tulang dari tulangku, daging dari dagingku’, agak terlalu radikal deh kayaknya. Strateginya Ishak juga nggak selalu bisa diterima, salah-salah kita dibilang penakut lagi, nggak berani ngomong sendiri. Strategi Daud? Wah, jangan deh, salah-salah malah masuk penjara. Lebih parah lagi: masuk neraka!

Jadi gimana? Gini deh..

Tenangin diri dulu
Banyak tarik nafas yang panjang supaya kita nggak terlalu gugup.

Cari sikon yang tepat

Lihat dulu situasi en kondisi. Waktunya tepat atau nggak? Jangan waktu doi lagi persiapan EBTANAS atau habis dimarahin ortu gara-gara rapor kebakaran. Kondisi sekeliling juga kudu tepat dong, nggak lucu kalo nyatain cinta di pasar. Bukan apa-apa, si doi bisa-bisa nggak denger suara kamu, saking ramenya.
Siapin kata-kata pernyataan cintanya.
Sebaiknya jangan terlalu panjang supaya kegugupan kita nggak terlalu kelihatan. Trus jangan bertele-tele pake jelasin silsilah keluarga segala, entar malah jadi nggak nyambung atau malah nggak jadi nyatain cinta.
Bilang aja ‘aku udah doa, dan pertimbangin banyak hal, makin lama aku kok makin sayang, dan aku pengen jalin hubungan yang lebih serius sama kamu…’,
Tapi ini cuma contoh, lho. Bisa juga ngomong pake bahasa-bahasa lain (bahasa Inggris, Mandarin, Jerman, dll), be creative! Beberapa alat bantu seperti: bunga, kartu, dll, bisa dikasih ke doi sebelum kamu ‘nembak’, biar kegugupan kita nggak terlalu terlihat. Hehehe…jangan-jangan malah doi yang jadi salting.

Jangan lupa bawa duit

Wah, jangan anggap remeh yang satu ini. Ini pengalaman pribadi yang pernah dialami waktu nyatain cintrong sama doi. Jangan sampe abis nyatain kita minta ongkos pulang atau begitu abis makan di satu tempat, kan nggak enak kalo kita yang ngajak trus minta doi yang bayar. Hehehe…serius lho! Daripada tengsin mendingan siapin hal yang satu ini.
Siapin mental baja.
Aaahh…cinta sudah dinyatakan, sekarang giliran doi menjawab. Kita harus siap dengan semua kemungkinan lho, soalnya jawaban si doi bisa macam-macam:
·          TIDAK! Maksudnya: tidak salah lagi!
Kalo itu jawaban doi, jangan sampe kamu terlalu seneng en bilang “nggak jadi ah!,” atau “tadi gua cuma becanda, deng!”. Bisa-bisa  di “wataaaw!”
Seneng boleh aja, ngucap syukur sama Tuhan, dan sikap kamu “B” (biasa)  aja dong!
·          “Saya minta waktu buat mikir en doa dulu sekitar dua bulan sampai tiga tahun, deh!”
Kalo jawabannya gini, tunjukin deh kalo kamu cukup dewasa untuk nunggu doi. Hargai jawaban doi en di sini kesetiaan kamu diuji. Kalo emang kamu nggak sanggup nungguin segitu lama, cek lagi deh, jangan-jangan cuma naksir biasa atau belum waktunya Tuhan untuk kamu ngejalin hubungan. Kamu bisa doa lagi.
·          Kalo doi diam aja, ini bikin bingung banget! Tapi nggak apa-apa, sabar aja. Atau nggak ada salahnya kamu ulangi pernyataan kamu, siapa tau doi nggak denger. Atau coba periksa, mungkin doi ketiduran hehehe…
·          Nggak deh!” Aaaaaarrrghh…..! Mungkin ini teriakan pertama kamu waktu mendengar ultimatum doi yang satu ini. Ini emang rada sakit, tapi nggak apa-apa. Tetap cool, calm, en confident  waktu denger jawaban doi yang sangat to the point. Bilang aja: “Coba deh kamu doain dulu” atau “aku harap kamu pertimbangin lagi, tapi kalo emang itu keputusan kamu, ya aku bisa terima”. Pede aja lagi, pokoknya semuanya tetap oke. Hidup kita nggak akan berantakan cuma gara-gara ditolak. Setuju? Coba bilang di depan kaca sambil ngomong gini: Ditolak? Siapa takut?
Ditolak itu bukan hal yang aneh, normal aja, malah bisa bikin kita belajar banyak hal. Disini kedewasaan kita diuji lho, jangan sampe kecewa dan sakit hati sama doi atau Tuhan. Jangan trauma, think possitive aje! Dunia belum berakhir, mungkin belum waktunya, kamu salah denger, bukan dia orangnya, dll. Pokoknya ingat  aja, God is the best matchmaker.

Segitu deh masukan dari gF! Tapi inget, yang paling penting sebelum ‘nembak’, perhatiin Firman Tuhan baik-baik, doa dulu yang bener, en baca lagi tulisan Fresh!love yang lalu-lalu, supaya kita nggak salah melangkah. (and)


Copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com

No comments:

Post a Comment

copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com