Wednesday, March 14, 2012

CARI PASANGAN YANG DARI TUHAN


CARI PASANGAN YANG DARI TUHAN

Cinta itu buta, cinta itu sejuta rasanya, itu semua emang bener. Kalo kita udah jatuh cinta, tahi ayam pun jadi rasa sandal (???). Wah, nggak pake Firman-Firman lagi, mana tahan...! Kita umumnya ngerasa yang sama, makanya kita perlu dari awal bener-bener masukin prinsip Firman Tuhan dalam hati kita kuat-kuat, supaya waktu tahi ayam udah jadi rasa strawberry, setidaknya Firman Tuhan yang ada di hati kita bisa mengingatkan kita.

Kali ini kita mau lihat gimana sih prinsip pasangan yang dari Tuhan? Karena Tuhan ternyata juga memberi tuntunan bagi kita buat nemuin sang buah hati. Wow keren..

1.   Menemukan
Amsal 31:10
Jangan pikir bahwa Tuhan akan mengantarkan jodohmu ke gua tempat kamu mengasingkan diri untuk berdoa. Untuk mendapatkan pasangan yang dari Tuhan, Tuhan nggak suruh kita berdiam di gua untuk berdoa siang dan malam, tapi Tuhan mau supaya kita menemukannya dalam hidup kita ini.
Jadi hidup aja normal sebagai anak Tuhan, nggak perlu jadi kuper tapi jangan ikut-ikutan dosa dunia. Bergaul yang bener, ikut terlibat dalam pelayanan, supaya jangan sampe kamu nemuin dia di ‘night club’! Bahaya tuh, karena bisa-bisa dapet anak hantu, bukan anak Tuhan. Jadi salah satu cara Tuhan adalah dengan mempertemukan kita sama pasangan kita, dan lingkungan yang paling mendukung buat Tuhan melakukan itu ya jelas di lingkungan yang bener (di pelayanan, di Gereja, di tengah-tengah anak muda yang mengasihi Tuhan, dsb). Bukan berarti kita boleh ke Gereja buat cari jodoh saja, tapi ke Gerejalah sungguh-sungguh buat cari Tuhan, siapa tahu Tuhan kasih bonus ketemu di situ. 

2.   Menunggu pernyataan Tuhan
Kalo kita udah mulai ngerasa suka ‘kesetrum’ kalo ketemu seseorang, alias naksir, mulailah bawa hal itu dalam doa. Minta tuntunan Tuhan, supaya kita jangan salah pilih.
Cara doanya gimana? Nggak usah susah-susah, kalo kamu inget sama dia, kamu doain aja dia. Doain aja apa yang kamu mau doain buat dia plus minta Tuhan tuntun kamu untuk bisa tahu apakah ini rencana Tuhan atau bukan. Mintalah supaya Tuhan angkat rasa seneng kita kalo ini ternyata bukan dari Dia, tapi minta Tuhan tambah-tambahkan kasih kita sama doi kalo emang ini dari Tuhan.
Doanya sampe kapan? Ya sampe kamu dapetin jawaban Tuhan, sampe kamu ngerasa yakin bahwa Tuhan mau kamu melangkah. Gimana denger suara Tuhan? Makanya kita perlu dari sekarang punya saat teduh yang teratur, sehingga kita sudah biasa merenungkan Firman Tuhan, dan mendengar tuntunan Tuhan. Banyak orang nggak pernah saat teduh, nggak pernah belajar intim dengan Tuhan, tapi waktu mau dapet jodoh pengen tanya Tuhan. Ya, agak susah buat dapet tuntunan Tuhannya.
Karena itu: “... carilah dahulu Kerajaan Allah dengan kebenaranNya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu.” (Matius 6:33)

Penghalang buat menemukan TH dari Tuhan:
1.   Kurang bergaul.
Kalo kitanya nggak mau gaul, hal ini bisa jadi penghalang buat kita ketemu dengan si dia. Jadi gaul itu perlu, bukan gaul yang eksklusif, tapi gaul aja banyakan sama temen-temen kita di dalam Tuhan.
2.   Mempertahankan standar yang tidak mutlak
ada juga orang yang ‘nggak dapet-dapet’ gara-gara terlalu menekankan standar yang nggak mutlak. Apa sih standar yang mutlak? Seiman dan seimbang (udah dibahas di edisi lalu). Terus apa standar yang nggak mutlak itu? Misalnya: matanya harus biru, rambutnya harus ungu, hidungnya harus mancung 7 ¼ cm, mobilnya harus BMW, dsb. Kalo kita nekenin hal-hal ini bisa-bisa Tuhan udah ketemuin kita sama si dia tapi kitanya nggak nyadar.
3.   Belum memenuhi syarat Tuhan untuk masuk masa pra-nikah.
Salah satu syarat untuk memasuki hubungan pra-nikah ini adalah: dewasa, baik dewasa secara umur maupun dewasa jiwa dan rohani. Jadi kalo belon dewasa, belon siap untuk membangun hubungan yang serius, rasanya Tuhan juga belon akan mempertemukan kita sama pasangan kita untuk memulai hubungan pra-nikah. (and)

Copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com

1 comment:

  1. "Apa sih standar yang mutlak? Seiman dan seimbang (udah dibahas di edisi lalu)"...

    di edisi mana yah? boleh di-share artikel tentang seimbang dan seimannya di blog ini? makasih..

    ReplyDelete

copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com