Saturday, February 25, 2012

AIR MATA BUAYA

AIR MATA BUAYA

Siang hari di kantin kampus.
GF! dan Valen asyik ngomongin KKR kemaren.

VALEN:  KKR kemaren luar biasa ya.
GF!:Deal. Gue bener-bener ngerasain hadirat Tuhan.
VALEN:  Iya. Gue juga. Firman Tuhannya juga bagus. Gue bener-bener tersentuh.
gue sekarang bertobat.
GF!:Puji Tuhan. Betewe, emang lu tobat dari apa?
VALEN: Ya dari cara hidup gue yang sia-sia lah. Loe tau sendiri kan gue kalo
 emosi, kata-kata gue bisa keluar nggak kekontrol gitu. Terus loe juga
tau kan kalo gue masih suka kompromi ama dosa-dosa kecil gitu.
GF!:Oh gitu ya. Gue baru tau ternyata loe banyak dosa. Hehehe
VALEN: Kaya loe nggak aja.
GF!:Hehehe. Sama aja lagi.

Obrolan mereka terpotong oleh tukang bakso yang mengantarkan dua mangkok baso.

GF!:Nah ini baru asyik.
VALEN: Setuju. Ok, loe doa makan.
GF!:Loh kok gue. Udah DM aja.
VALEN: Apaan tuh DM?
GF!:Doa masing-masing, hehehe.
VALEN: Dasar. Ya udah DM.

Waktu lagi asyik makan bakso, tiba-tiba seorang mahasiswa menyenggol jus jeruk punya Valen en tumpah membasahi bajunya.

MHS: Ma…maaf, Mbak. Nggak sengaja.

Muka Valen merah padam menahan marah.

VALEN: Loe tuh ya. Kalo jalan liat-liat! Jangan asal nyelonong gitu aja. Loe liat
apa hasil perbuatan lu! Loe tau nggak kalo ini baju kesayangan gue. Abis ini gue ada kuliah. Masa gue kuliah pake baju basah kayak gini. Makanya, kalo sebelon ngelakuin sesuatu mikir dulu. Nggak punya mata apa?! Dasar ##$@%!! (mengumpat)
GF!: Len, udah, udah. Sorry ya mas. 
GF!: Yuk, Len, kita ke kelas aja (sambil setengah menarik tangan Valen)

Di kelas.

GF!: Len, loe kenapa sih kok emosian kayak gitu?
VALEN: Sorry. Gue juga nggak ngerti kenapa gue bisa kayak gitu. Otomatis aja, gue
pengen marah-marah.

GF!: Iya. Gue ngerti kalo itu baju kesayangan loe, en loe masih ada kuliah lagi.
 Tapi kan nggak perlu sampe keluarin kata-kata kasar gitu.
VALEN: Iya. Loe bener. Maafin gue ya.
GF!: Jangan minta maaf ke gue. Minta maaf ke Tuhan ama orang tadi yag loe  marahin.
VALEN: Tuhan, I’m sorry.

Pak dosen masuk.

DOSEN: Yak. Hari ini kita kuis.
VALEN: Hah, kuis? Gue kan belon belajar.
GF!: Loe gimana sih? Kan udah dikasih tau dari minggu kemaren.
VALEN: Gue lupa. Gimana yah?
GF!: Ya udah bikin seadanya aja.
VALEN: Nggak bisa. Loe tau kan nilai UTS gue jelek. Kalo sekrang kuis gue jelek.
 gue bisa nggak lulus dong. Loe mau bantu gue nggak?
GF!:Maksud loe nyontek?

Valen mengangguk dengan semangat.

GF!: Sorry. Tapi gue gak bisa.
VALEN: Dasar. Ya udah gue pindah aja.

Valen pindah tempat duduk ke sebelah temannya yang mau membantunya nyontek. GF! cuma bisa geleng-geleng kepala ngeliat kelakuan temennya itu.

Malam hari. Di kost-an GF!

GF!: …Jadi gitu ceritanya, God. Aku nggakk ngerti sama kelakuan Valen.
Padahal kemaren waktu di KKR, dia nomor satu maju waktu ditanya siapa  yang mau bertobat. Malah waktu didoain dia sampe nangis meraung-raung.  Sampe guling-guling di lantai malah. Tapi…
GOD: Tapi kayak nggak ada yang berubah. Gitu?
GF!: Iya. Kayaknya sebelum en sesudah ikut KKR nggak ada bedanya. Jadi air mata yang
kemaren itu cuma air mata buaya.
GOD: Kamu nggak boleh ngomong gitu, nak. Dari mana kamu tau kalo air mata
Valen itu air mata buaya?
GF!: Ya, liat aja buktinya, God. Kemaren dia nangis-nangis minta maaf, terus
hari ini dia ngelakuin dosa sama yang sama. Itu kan artinya dia cuma pura-pura bertobat.
Air matanya air mata buaya.
GOD: Nak, tenang dulu. Coba kamu baca Roma 7:15
GF!: Sebab apa yang aku perbuat, aku tidak tahu. Karena bukan apa yang aku kehendaki yang aku perbuat, tetapi apa yang aku benci, itulah yang aku  perbuat.
GF!: Terus apa hubungannya ama Valen, God?
GOD: Pernah nggak kepikiran sama kamu kalo sebenernya dalam hatinya Valen nggak
pengen nyontek ato marah-marah kayak gitu?
GF!: Terus kenapa dia harus marah-marah? Kenapa dia harus nyontek? Dia tau itu dosa tapi kenapa dilakuin juga? 
GOD: Coba kamu baca lagi ayat tadi,  apa yang aku benci, itulah yang aku perbuat.
GF!: Kok bisa, God?
GOD: Coba kamu baca ayat di bawahnya. Ayat 22-23
GF!: Sebab di dalam batinku aku suka akan hukum Allah, tetapi di dalam  anggota-anggota tubuhku aku melihat hukum lain yang berjuang melawan hukum akal budiku dan membuat aku menjadi tawanan hukum dosa yang ada di dalam anggota-anggota tubuhku.
GF!: Jadi maksud God, sebenernya dalam hatinya Valen nggak pengen melakukan dosa. Tapi ada kekuatan laen yang membuat dia nggak tahan untuk melakukan dosa.
GOD: Seratus buat kamu. Selama kamu hidup di dunia, selalu ada kekuatan laen yang berusaha narik kamu untuk berbuat dosa. Walopun sebenernya kamu nggak pengen.
GF!: Kalo gitu selamanya kita nggak bakalan bisa lepas dari dosa dong?
GOD: Siapa bilang? Coba kamu baca Roma 6:13
GF!: Dan serahkanlah anggota-anggota tubuhmu kepada Allah untuk menjadi senjata senjata kebenaran.
GOD: Satu-satunya cara supaya bisa bebas dari kekuatan laen yang berusaha narik kamu buat berdosa lagi adalah berserah padaKu dalam setiap keadaan.
GF!: Caranya?
GOD: Caranya kamu belajar mengandalkan Aku dalam setiap tindakan kamu. Jangan berusaha dengan kemampuan kamu sendiri. Yang namanya  berserah itu bukan cuma pas kamu doa pagi, ‘Tuhan aku menyerahkan hari ini dalam tanganMu.’ Tapi setiap saat, waktu Roh Kudus ngingetin kamu kalo kamu kudu berserah, doa singkat aja, bilang, ‘Tuhan aku berserah.’
GF!:O gitu ya, God. Wah kalo gitu aku harus minta maaf sama Valen udah nuduh dia pake air mata buaya segala.
GOD: Dan kamu sebagai sahabatnya, kau tolonglah dia agar bisa berhenti berbuat dosa.
BIBI: Aden, ada telepon dari Valen.
GF!: Wah kebetulan banget. Thanks ya God.
GOD: Your welcome, son. (dp)       



       

    
        

No comments:

Post a Comment

copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com