Saturday, July 31, 2010

Teman Bermasalah

Q
Aku punya temen, sekarang ini dia lagi punya banyak banget masalah. Beberapa kali dia curhat sama aku. Yang bikin sedih, dia selalu lari ke hal yang negatif kayak minum-minum, ngerokok, ngebolos, dsb. Aku pengen banget bantuin, setidaknya dia nggak lagi ngeroko, minum or bolos kalo kena masalah. (Confussing gal - somewhere)

A
Hmm… memang nggak banyak yang bisa kamu lakuin selain terus ngedukung dia. Gimanapun juga seseorang gak bisa ngerubah hidupnya kalo dia sendiri gak punya niat untuk berubah. Saya ngomong kayak gini bukan berarti menuduh gebetan kamu orang yang gak mau ngerubah hidupnya. Maksud saya, biarpun kamu ngebujuk atau ngelarang dia, niat untuk berubah itu harus dari dia sendiri, bukan dari kamu. Memang bujukan dan larangan mungkin bisa ngerubah kelakuan seseorang tapi gak akan bertahan lama. Tapi, hanya sekedar punya niat untuk berubah saja gak cukup, harus ada sesuatu yang memampukan orang itu untuk berubah.

Singkatnya, saya cuma mau bilang kalo yang paling dia perlukan sekarang sebenarnya bukan kamu, tapi Tuhan. Memang ini jawaban yang klise, tapi saya gak punya jawaban yang lain. Biarpun kamu dengerin curhatnya ratusan kali, negor dia ribuan kali sekalipun itu gak bakalan menyelesaikan masalah. Biarpun saya bisa jelaskan panjang lebar sebenernya intinya tetep sama, dia butuh Tuhan, gak ada yang lain. Kenapa? Karena cuma Yesus yang bisa memampukan seseorang untuk berubah.

Yang bisa kamu lakukan saat ini hanya dengan berada di dekatnya dan dengerin dia curhat dan sedikit demi sedikit sampaikan kalo Tuhan itu baik dan cuma Yesus yang bisa bantu dia. Jangan terlalu banyak menegur, itu bisa membuat dia jadi menjauh. Jangan terlalu memaksa ketika membicarakan tentang Yesus kepada dia karena bisa saja jadi membela agamanya dan kalian berakhir dengan ribut berdebat mempertahankan agama masing–masing. Bicarakan tentang Yesus pelan–pelan sedikit demi sedikit tiap hari. Kalo dia sudah mulai tersinggung dan marah, jangan diterusin, berhenti aja dan dengerin dia ngomong. Dalam kondisi stress kayak gini, telinga lebih berguna daripada mulut, ngedengerin lebih berguna daripada kamu ngomong terus menerus. Jangan lupa doain supaya waktu kamu ngomong, Roh Kudus bisa senggol–senggol hatinya. (min2)

No comments:

Post a Comment

copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com