Friday, July 23, 2010

Pilih Jurusan

Q Dulunya aku pernah kuliah di jurusan musik, dan aku merasa ini jurusan yang Tuhan mau saya jalani. Tapi belom sampe 1 taon aku harus pergi ke luar negeri. Di sana aku kembali mencari jurusan musik, tapi aku jadi bingung lantaran banyak orang yang bilang ke aku kalo kerja di bagian musik itu nggak ada masa depannya! Aku jadi bingung, apakah semuanya ini kehendak Tuhan? Apakah Tuhan pengen saya ambil jurusan yang lain? (Florida)

A Walaaah… pertanyaan yang susah nih! Susah karena ini nyangkut masa depan kamu dan sekali salah pilih akibatnya bisa kerasa seumur hidup. Saya ngerti gimana rasanya karena saya juga pernah bingung jalan apa yang harus saya pilih 2 tahun yang lalu, dan walaupun saya sekarang udah milih tapi terkadang masih ragu juga. Bukan meragukan apakah pilihan saya benar aau tidak tapi meragukan bisakah saya menjalani pilihan yang saya ambil.

Saya gak bisa membantu menentukan pilihan mana yang lebih baik karena masa depan dan visi kamu adalah sesuatu yang harus kamu tentukan sendiri bersama Tuhan tanpa dipengaruhi orang lain. Sebagai gantinya saya bakalan cerita gimana pergumulan saya 2 tahun yang lalu mengenai masalah visi, siapa tau kamu bisa dapat berkat dari sana, OK?

Waktu saya bertobat 9 tahun yang lalu, saya gak pernah punya pikiran kalo saya suatu hari nanti bakalan dipanggil jadi penulis. Saya memang suka baca dari kecil tapi saya gak pernah kepikiran kalo suatu hari nanti saya bakalan menulis sesuatu untuk dibaca orang lain. Waktu itu saya mikirnya cuman namatin kuliah, cari kerja ke salah satu perusahaan di Bandung atau Jakarta, menikah, punya anak dan seterusnya. Saya gak mikir yang aneh–aneh, pelayanan bagi saya berarti melayani di kelompok sel, paling tinggi mungin jadi diaken atau pemimpin salah satu divisi di gereja, gak lebih dari itu.

Sekitar 4 tahun yang lalu, waktu saya ikut kelompok sel di gereja, seorang hamba Tuhan menubuatkan saya menjadi seorang penulis. Kaget juga sih dinubuatin kayak gitu karena sebelomnya gak pernah muncul di pikiran saya soal jadi penulis. Sesudah dinubuatkan, saya gak terlalu mikirin hal ini karena jujur aja, saya gak terlalu percaya sama omongan hamba Tuhan itu. Waktu itu saya pikir mungkin hamba Tuhan itu cuma asal ngomong aja.

Anehnya, sejak itu di pikiran saya terus menerus muncul kata “penulis” itu, walaupun saya berusaha meyakinkan diri sendiri kalo itu bukan dari Tuhan. Alasan saya menolak jalan hidup sebagai penulis karena alasannya sama dengan kamu, gak ada duitnya. Saya pikir berapa sih duit yang bisa didapet dari nulis di Indonesia? Di sini kan orang–orangnya kurang seneng baca, jadi kalo bikin buku pasti gak terlalu laku. Saya anak tunggal jadi harus mikirin juga nanggung orangtua saya selain keluarga sendiri, kalo jadi penulis mana cukup duitnya?

Di saat saya lagi bingung gini ada satu kejadian yang mengubah cara pandang saya. Karena saya suka baca buku, terutama yang berbahasa Inggris karena banyak pilihannya, saya suka pergi ke tukang buku bekas dan nyari–nyari buku novel yang murah di sana. Di sana saya nemu satu buku yang udah lecek banget, halamannya udah kuning, terbitan tahun 60-an dan harganya cuma Rp 1.500. Judulnya, “Hiding Place”, buku ini nyeritain keluarga Corrie Ten Boom, satu keluarga Kristen di Belanda pada perang dunia ke-2. Buku ini sangat memberkati saya dan mengajarkan banyak hal. Saat itu saya melihat sekilas cara kerja Tuhan dalam sebuah tulisan. Buku ini ditulis 40 tahun yang lalu dan entah sudah melalui berapa banyak tangan sebelum sampai ke tangan saya dan mengubah cara pandang saya. Dengan tak terlihat dan tak terduga, tangan Tuhan menuntun tulisan ini melewati ruang dan waktu, 40 tahun kemudian di suatu negara yang jauh dari tempat asal buku ini ditulis, Tuhan membuat buku ini memberkati saya.

Saat itu saya sadar, ketika Tuhan memanggil seseorang, Dia gak main–main dan cuman asal manggil doang. Kalo kita bersedia membayar harganya, Tuhan bisa menjadikan pelayanan kita melewati ruang dan waktu. Mungkin cerita saya terlalu berlebihan, tapi sepertinya saat itu Tuhan mengeluarkan saya dari kotak kecil bernama “Bandung” dan memperlihatkan sejauh apa yang bisa saya capai jika saya bersedia membayar harganya.

Walaupun begitu saya masih perlu waktu 1 tahun untuk benar–benar mengambil keputusan jadi penulis dan melepaskan pekerjaan yang sebelumnya. Saya perlu waktu lama untuk mengambil keputusan karena saya takut membayar harganya. Saya takut hidup susah dan miskin, saya takut gagal. Hanya karena visi itu dari Tuhan bukan berarti gak ada halangan, justru halangannya makin gede karena bakalan ada pihak lawan yang menghalangi kita menjadi maksimal. Gua Adulam, rumah Potifar dan penjara mesir, gua singa menunjukkan kalo orang–orang yang mendapat mimpi dari Tuhan harus melewati rintangan yang besar dan saya takut untuk menghadapi rintangan itu. Kalo bisa, saya lebih suka kembali ke mimpi awal saya yang sederhana, lulus kuliah, kerja dan menikah. Tapi, saya tahu kalo saya lakukan itu, saya tidak akan pernah hidup dengan tenang dan suatu hari nanti akan mati denagn penyesalan.

Akhirnya, saya mengambil keputusan dan Tuhan buka jalan. Lewat seorang teman yang kerja di GF!, sebenarnya kita gak terlalu akrab tapi gak tau gimana bisa jadi deket, saya mulai menulis di majalah GF!. Tentu saja banyak masalah yang muncul, baik dari orangtua, masalah mental maupun finansial dan saya tahu perjalanan saya masih sangat jauh tapi paling tidak saya sudah mengambil keputusan dan mulai menjalani keputusan itu. Sampai saat ini saya yakin dengan pilihan yang saya ambil, masalahnya saya ga tahu kuat gak ya bayar harganya sampe suatu hari nanti saya juga bisa nulis buku yang 40 tahun kemudian masih bisa mendatangkan berkat bagi seseorang di negara yang jauh.

Sepertinya pengalaman saya lebih mengarahkan kamu untuk mengambil kuliah di bidang musik yah? Saya gak ada niat ngarahin kamu kesana, kalo ceritanya lebih ngarah kesana ya itu gak disengaja, pengalaman saya memang gitu ceritanya. Paling gak, saya belajar ada 4 hal yang menjadi ciri apakah suatu visi itu dari Tuhan atau bukan.

Yang pertama, kalo Tuhan manggil, dia ga pernah manggil kita untuk sesuatu yang biasa. Tuhan manggil setiap orang untuk sesuatu yang luar biasa, masalahnya tidak semua orang bersedia bayar harganya. Visi yang luar biasa tidak selalu berarti menjadi hamba Tuhan yang terkenal, menjadi seorang ayah yang baik juga visi yang luar biasa. Visi luar biasa bukan berarti melayani seluruh dunia, melayani satu desa kecil terpencil juga visi yang luar biasa. Visi yang luar biasa sama seperti Yesus, Dia mengubah hidup orang – orang dan ketika Dia naik ke surga, pengaruh itu ngga hilang tapi terus diwariskan.

Yang kedua, visi yang dari Tuhan mustahil dicapai dengan kekuatan kita sendiri. Visi dari Tuhan akan membuat kita membutuhkan Tuhan untuk mencapainya.

Yang ketiga, jika suatu visi dari Tuhan, visi itu gak kan pernah hilang walaupun kita berkali–kali menolaknya. Berapa lama pun dan sekeras apapun usaha kita untuk melupakannya, visi itu akan terus muncul di kepala kita dan tidak bisa kita lupakan.

Yang keempat, ada harga yang mahal yang harus kita bayar untuk visi itu. Visi dari Tuhan bukan visi murahan yang bisa kita capai dengan gampang. Disinilah kesulitan paling besar yang harus kita hadapi saat akan mengambil pilihan.

Saya ga bisa bantu kamu memilih, itu keputusan kamu sendiri. Tapi, saya harap pengalaman saya bisa sedikit membantu mengatasi stress kamu. Masa depan kamu ditentukan oleh kamu sendiri, pilih dengan hati–hati. (min2)

2 comments:

  1. Thanks a lot..membuka pikiran sy..byk teguran..jujur ak sempet berhenti melayani Tuhan walau fisik di grja..ak marah ma Tuhan..q mau kembali n nerima visiNya

    ReplyDelete
  2. Hiks...hiks...
    Saya jg suka bgt menulis...sangat suka...
    Suka nulis hal yang berbau rohani dan motivasi...
    Tp pingin ngirim kemana masih bingung...
    Makasih ya Kak...
    Menguatkan bgt,
    Tau ga Kak,kl mau ngirim artikel ke gfresh ke email mana?makasih...Jbu..

    ReplyDelete

copyright majalah GFRESH! www.anakmudanet.blogspot.com